Travel and Lifestyle by Diana Putri Maharani

, ,

Gimana Caranya Hidup di Bali? | #LifeHack



Gak kerasa banget kalo gue udah memasuki tahun ke-3 hidup dan tinggal di Bali. Untunglah gue gak stress dan gak gantung diri karena jauh dari rumah emak  dan alhamdulillah gue betah tinggal di Bali, berasa udah gue anggap second home. Gue pun sering kangen pengen balik Bali ketika gue pulang kampung ke tanah Jawa. Tapi gue gak kangen masuk kuliahnya ya *digampar dosen*

Biasanya, ketika gue pulang kampung gue selalu ditanya gimana Bali? Pasti mahal ya disana? Bisa cari makanan halal? Dan berbagai pertanyaan lainnya yang serupa. Kalian yang baca artikel ini pasti juga punya pertanyaan yang sama. Sebenernya jawabannya sederhana, selama gue masih bisa hidup, berarti hidup di Bali gak susah hahaha *apa sih Di? -_-*

1. Siapkan Mental
Hidup di Bali itu emang susah-susah gampang. Kalo lo gak tau caranya menikmati hidup di sini, gue jamin mungkin lu bakal stress+nangis sampai mampus dan berujung lu bakal menyerah hidup di Bali. Terutama kalo lu gak kuat mental jauh dari rumah, kelar hidup lo. Hidup di beda pulau dari kampung itu punya sensasi sendiri dibandingkan ketika kalian merantau di kota yang masih satu pulau dengan kampung kalian.

Di awal kehidupan, gue kadang iri sama temen-temen gue yang tiap minggu bisa pulang ke kampung, makan enak sama emak, sementara gue boro-boro mau pulang tiap minggu, pulang tiap bulan aja mustahil. Tapi gue harus bisa bertahan karena ini udah jadi pilihan gue.

Menyiapkan mental gak cukup sampai disitu aja. Gue juga harus siap menerima perbedaan budaya antara di Jawa dan di Bali. Meskipun budayanya hampir mirip sama seperti di Jawa, tapi tetap aja beda. Gue selalu dengar orang bilang "Semakin kalian pergi ke Timur Indonesia, maka masyarakatnya akan semakin keras atau kasar. Semakin kalian pergi ke Barat Indonesia, maka masyarakatnya akan semakin halus atau lembut." Apakah itu benar? YAP! Itu memang benar dan gue rasain di sini. Padahal gue baru pergi berapa langkah dari Pulau Jawa loh, gue belum pergi ke pulau paling timur Indonesia. Kasar gimana Di? Kasar cara ngomongnya sih menurut gue. Bener-bener beda dari Jawa. Mungkin kalo di Jawa kata *maaf* Jancuk itu udah kasar ya, tapi di Bali kata itu biasa aja. Bahkan di sini ada kata yang lebih kasar daripada itu. Dan gimana ya... hmm... Susah diungkapkan, rasain aja sendiri di sini hahaha.

Ketika gue pertama kali dateng ke Bali, gue berasa kayak anak hilang. Gimana enggak coba? Gue gak punya siapa-siapa disini (maksudnya keluarga ya) dan waktu itu adalah pertama kalinya gue benar-benar hidup di Bali bukan cuma sekedar liburan. Gimana rasanya? Deg-degan jelas. Gue dituntut untuk berpikir lebih cepat daripada biasa, mengambil keputusan dengan cepat, dan menentukan problem solving dari setiap masalah yang gue hadapin.

2. Gaya Hidup ala Jakarta
Udah bukan rahasia lagi kali ya, kalau Bali merupakan pilihan destinasi favorit domestik maupun internasional. Gak heran kalau gaya hidup di sini hampir serupa Jakarta. Lo bakal nemuin begitu banyak banget cafe atau tempat nongkrong yang asik, bagus buat ngisi foto instagram lo. Tapi kalo lo gak bisa menahan diri dan terbawa arus, lagi-lagi kelar hidup lo. Karena keseruan di Bali memang gak akan pernah ada habisnya.

Tapi gue harus bisa menahan segala godaan. Berat? Ya namanya remaja yang masih hobi seneng-seneng pasti ngerasa berat awalnya. Tapi ya harus tahan biar gue bisa hidup. Meskipun gue menahan mengikuti gaya hidup yang gila, nasib gue juga gak kasian-kasian banget. Gue tetep bisa menikmati gaya hidup di sini dengan memakai cara gue sendiri. Dalam waktu sebulan biasanya gue bisa "hedon" sekitar sekali dua kali dan untuk hedon pun gak menghabiskan uang banyak sih kalo gue. Misalnya aja kayak dinner di pinggir pantai Jimbaran sama abang pacar aja habis 150-200ribu aja, trus bisa foto-foto romantis juga hihihi. Gue hemat tapi gue masih bisa menikmati keseruan di Bali.

3. Atur Strategi Keuangan!
Ini penting banget! Kayaknya gak cuma hidup di Bali aja ya? Tapi hidup dimanapun, kita harus atur strategi keuangan biar gak boros banget. Kalau aku biasanya selalu bikin rancangan keuangan. Misal dalam satu bulan jatah untuk makan sehari-hari berkisar kurang lebih 400ribu, bensin 100ribu, kebutuhan pribadi semacam pembalut, sabun, odol dkk 200-300ribu, uang kos+listrik+indihome, uang darurat sekian ratus ribu, dan uang tabungan. Kalau gue udah atur semacam ini, uang yang keluar akan lebih terkontrol. Gue biasanya selalu nulis di kertas mengenai catatan keuangan gue. Gak perlu kertas gede kayak buku akuntansi, cukup lo sobek kertas binder, bagi jadi beberapa bagian, selesai. Dan gue selalu memasukkan kertas itu di dompet sebagai pengingat keuangan gue. Ini cara gue yang paling efektif.

Jangan lupa selalu siapkan dana darurat. Ya namanya aja dana darurat siapa tau lo sakit butuh ke dokter, ban motor sobek harus diganti atau hal yang gak diduga bisa lo hadapin dengan santai dan gak akan mengganggu keuangan lo. Kalo misal dalam satu bulan gak terjadi hal-hal yang aneh, biasanya gue masukin ke tabungan atau gue pake belanja hahahaha. Dasar cewek, harap maklum ya.

4. Dimana cari makanan halal?
Masyarakat Bali mayoritas memang Hindu, dan di Bali terkenal banget banyak makanan gak halal. Gitu sih yang gue denger sewaktu dulu gue study tour, makanya jaman study tour gue takut banget buat nyobain makanan yang aneh-aneh. Tapi, pandangan itu berubah ketika gue tinggal di sini. Tenang aja, di Bali banyak banget makanan halal, bahkan mayoritas pedagang makanan di Bali berasal dari Jawa, jadi gak usah khawatir dan bingung mau makan di mana makan apa. Makanannya mahal-mahal? Iya kalo kalian makan di Sushi Tei atau Pizza Hut tiap hari ya mahal. Tapi kalo kalian mau makan di warung atau depot harganya masih cocok kok untuk kantong mahasiswa pelit seperti gue.

5. Biaya hidup mahal!
AH! GAK JUGA! Di poin ketiga kalian udah baca kalo gue cuma ngeluarin sekitar 800ribu buat biaya hidup yang benar-benar pokok (belum tempat tinggal). Semua harga yang ada di Bali sama aja kayak di Jawa, KECUALI harga tiket bioskop hahaha -_- Harga bioskop di Bali 2x lipat daripada di Jawa. Ketika di Jawa gue bisa dapetin tiket bioskop 25ribu untuk hari biasa dan 30ribu untuk hari libur. Sedangkan di bali 50ribu untuk hari biasa dan 75ribu untuk hari libur. Karena gue anaknya males ngeluarin duit segitu banyak buat duduk di bioskop, akhirnya gue jarang banget ke bioskop. Tapi gak bikin gue kuper masalah film sih, soalnya di kos gue pasang indihome. Jadi gue bisa streaming sepuasnya *ketawa setan*. Kalo untuk kebutuhan kayak sayur mayur, beras, sabun cuci, harga ayam menurutku sama aja kayak di Jawa. Kalo lo mau lebih murah, untuk makan lo harus masak sendiri kayak gue. Karena jujur, dengan masak sendiri harganya JAUUUUUUHHHHHHHH banget lebih murahnya daripada beli di warung. Atau kalo lo males masak, ya minimal lo punya rice cooker deh. Seenggaknya lo cuma keluar uang buat beli lauk sama beras aja. Dan enaknya lagi lo bisa nambah semau lo kalo lo punya nasi sendiri.

6. Berapa biaya tempat tinggal?
Nah! Ini yang agak berat nih! Sebelumnya gue cerita yang murah-murah melulu ya kayaknya. Tapi sebenernya ini bagian yang mahal. Tempat tinggal! Entah kenapa cari tempat tinggal murah di Bali itu susah-susah gampang. Karena tanah mahal banget di Bali. Yaiyalah secara ini tempat wisata, pasti bisnis properti menggila banget di Bali. Kalo mau cari kos-kosan di Bali itu beragam harganya. Kalo ngekos di tengah kehidupan universitas jangan harap lo dapet murah. Paling murah biasanya 800 ribu itupun lo cuma dapet kamar kosong doang. Kalo lo mau nyari sampe ke gang sekecil rumah semut, lo bisa dapetin 500-600ribu kosongan. Tapi ada juga yang 800ribu udah isi kasur. Jadi, lo harus rajin dan extra sabar buat cari kos-kosan. Apartemen? Sayangnya di Bali apartemen masih sedikit, bisa dihitung jari. Dan kalo dilihat dari segi fasilitas, harga dan fasilitas gak imbang banget. Jadi gue gak ngerekomendasiin apartemen sebenernya. Apartemen yang gue tau harganya sebulan 2 juta itupun kamarnya gak besar-besar amat dan gak ada kolam renang. Beda banget kayak Jakarta yang masih bisa dapet apartemen 1juta dengan fasilitas kolam renang. Kalo lo tinggal rame-rame, gue saranin kontrak rumah aja karena jatuhnya lebih murah. Tapi untuk cari kontrakan yang murah dan bagus di Denpasar udah susah. Lo dapetin yang setahun 15juta dengan 3 kamar aja itu lo udah KELEWAT MUJUR banget.

Jadi, andalkan google atau web seperti olx, cari kos gitu buat cari kos-kosan atau berdoalah kepada Tuhan supaya lo diberikan rejeki atau kemujuran buat dapet kos-kosan yang murah.

7. Gampangkah tranportasi di Bali?
Sejujurnya, kalo lo mengandalkan transportasi umum di Bali sih agak susah ya kalo bener-bener cari yang murah. Di Bali ada sih semacam bis trans gitu namanya Sarbagita dengan tarif 2500 buat pelajar dan 5000 untuk umum. Cuma bis ini gak menjangkau ke semua tempat di Bali. Hanya beberapa tempat aja yang bisa dijangkau. Menurut gue sih gak efektif banget ya. Gue kurang suka naik Sarbagita kecuali kalo bener-bener kepepet banget. Pilihan paling akhir lah pokoknya. Sedangkan kalo lo mau ke tempat tertentu lo bisa ngandelin angkot yang murah tapi dijamin lo bakal sampe gosong bahkan jadi abu cuma buat nunggu angkot lewat. Jadi, kayaknya gue gak akan naik angkot lagi karena gue gak sesabar itu buat nunggu -_- Bisa juga lo pake gojek tapi kalo lo tiap hari pake gojek juga lumayan banget ngabisin duit. Yang tetep gue saranin sih lo harus punya kendaraan pribadi di sini. Karena mau bagaimana pun, tetep lebih murah kalo lo pake kendaraan pribadi. Lo bisa kirim motor dari Jawa atau kalo lo gak selamanya hidup di Bali beli aja motor bekas di Bali. Pasti harganya lebih murah, ya meskipun lebih murah kalo lo ngirim motor lo sih. Karena dengan kendaraan pribadi, lo bisa bebas kemana aja gak perlu bingung tanya sana sini naik apa dan lebih hemat di bensin. Lebih enaknya lagi, kalo naik motor sendiri lo bisa hapal sama jalan di Bali. Setuju?

Hmm... Apalagi ya gue yang mau gue share? Aku bingung juga hahaha -_- Ya mungkin segitu aja kali ya yang bisa gue share. Nah, kalo kalian ada pertanyaan lebih lanjut dan pengen tanya-tanya gimana cara gue bisa survive di Bali, seperti biasa kalian bisa leave comment di bawah nanti pasti gue bales atau kalo kalian gak sabaran kalian bisa hubungi gue di beberapa sosmed gue. Dengan senang hati gue jawab yang penting pertanyaannya yang masuk akal ya jangan yang aneh-aneh wkwkwkwk.

Gue berharapnya kalian gak takut buat hidup di luar comfort zone kalian, karena setelah dijalanin hal yang kita takutkan ternyata sangat menyenangkan ketika kita tahu gimana cara untuk menaklukannya. Jadi, siapa yang masih mau bilang Bali mahal? Sini lapor sama gue :)
Share:

2 comments:

  1. Ingin cari hunian Apartemen di Bali? Bisa ke The Ambengan Tenten aja karena kami memiliki fasilitas lengkap dari Private Office, Swimming Pool, Yoga Studio, Gym dan masih banyak lagi fasilitas penunjang lainnya. Kami juga menyediakan Sewa Kantor di Bali bagi Anda yang memiliki mobilitas tinggi dalam berbisnis.

    ReplyDelete