Travel and Lifestyle by Diana Putri Maharani

, , ,

5D4N Manila Part III - Aku Bingung Harus Kemana




DAY 3
Kalo kemarin di Day 2 kita udah jadi turis, hari ini pengen jadi orang lokal Manila. Kenapa? Karena sejujurnya udah gak ada lagi yang bisa dilihat di Manila kecuali mall hahaha. Jadi setelah kemarin panas-panasan, sekarang ku akan mengajak kalian buat jalan-jalan masuk ke mall.

Ada banyak mall yang bisa dikunjungi di Manila, salah satunya Mall of Asia yang aku kunjungi. Karena hari ini pengen jalan sesantai-santainya, jadi aku nunggu sampe jam 12 siang buat check out dari hotel sebelum nanti mau pindah hotel. Habis check out, nitip tas di hotel dan langsung jalan ke Mall of Asia. Nggak jalan sih, cuma naik grab hahaha. Sebenernya kalo mau ke Mall of Asia bisa naik kendaraan umum. Jadi kalian tinggal naik train sampe stasiun United Station, trus cari mini bus ke Mall of Asia. Cuma karena lagi pengen menikmati hidup, jadinya pengen naik grab aja hahaha. Ya meskipun hari ini Manila macet dimana-mana, karena hari ini emang banyak pengalihan jalan di beberapa titik, tapi lama-lama terbiasa juga dengan macetnya Manila.

Ongkos naik grab ke Mall of Asia sih ya lumayan mahal, soalnya lagi high fare (perasaan high fare mulu wkwk) dan lokasinya cukup jauh dari hotel, tapi rasa penasaran dengan mall yang katanya pernah jadi mall paling besar di Manila pun membuatku ayo aja meskipun harga grab nya mahal.

Jadi apa sih menariknya Mall of Asia ini dibandingkan dengan mall yang lainnya? Selain pernah menjadi mall terbesar di Manila, di mall ini juga memiliki MOA Baywalk dan di sini ada ferris wheel nya. Entah kenapa setiap berkunjung kemanapun, ferris wheel gak pernah ketinggalan buat aku lihat. Maklum, ya beginilah kalo masih bocah hahaha.

Sesampainya di area Mall of Asia yang ternyata emang luas, aku salfok dong sama Alfamart disana. IYA, DI MANILA ADA ALFAMART !! Sayangnya aku gak sempet masuk ataupun foto tokonya ya. Tapi seriusan di Manila itu ada alfamart. Ya meskipun jumlahnya gak sebanyak Circle K atau mini store yang lainnya sih. Cuma ya aku ngerasa bangga sekaligus geli juga, Alfamart bisa buka cabang di Manila.

Pertama kali yang aku cari di MOA (Mall of Asia) itu adalah makanan. Karena belum sarapan dari pagi wkwkwk. Karena lagi males keliling dan yang udah kelihatan mata McD, yaudah, ku makan McD lagi hahaha. Hidup fast food!! Oke, cerita makan gak perlu detail-detail ya biar bisa langsung cerita ke lainnya aja. Nah, selain karena ada ferris wheel, di MOA ini juga ada salah satu store yang jualan oleh-oleh khas Manila dan store ini cukup terkenal buat para traveler. Namanya Kultura, letaknya ada di lantai paling bawah dari MOA. Di Manila emang jarang banget ada tempat buat beli oleh-oleh. Kalo di Singapore kan ada banyak tempat yang bisa kita kunjungi kayak Bugis Street, China Town, dll. Kalo di Kuala Lumpur ada Pasar Seni. Kalo di Thailand ada Cha Tu Chak, kalo di Kamboja ada Pub Street. Kalo di Kuta ada Joger, Pasar Seni Sukawati, atau Khrisna. Nah di Manila???? Gak ada yang namanya pasar seni begituan. Jadi cukup susah kalo mau cari oleh-oleh khas Manila. Apalagi aku emang koleksi snow globe dari berbagai negara. Kemaren aja pas keliling jadi turis, sama sekali gak nemu snow globe di tempat wisata. Jadi, berharap banget di Kultura ada snow globe.

Karena letaknya di mall, jadi gak ada ceritanya tawar menawar di Kultura. Semua harganya fix dan mahal banget buukkk!!! Ku jadi kangen beli cokelat seharga S$1 di Singapore wkwk. Di Manila, satu biji gantungan kunci itu harganya 20 ribu coba pikir, sedangkan di Singapore S$5 aja udah dapet 10 biji. Mahal sih memang, tapi ya daripada gak dapet landmark dari Manila. Dan ternyata di sini juga gak ada yang namanya snow globe. Hah! Menyedihkan, tapi gak papa sih aku masih bisa dapet hiasan macam snow globe meskipun dia bukan snow globe. Harganya cukup murah 80 ribu rupiah yang ukuran besar, sedangkan yang ukuran kecil cuma 50 ribu. Padahal biasanya budget buat beli snow globe yang ukuran 11cm aja harganya minimal 75ribu. Selain hiasan dekorasi rumah, di Kultura juga jual souvenir lainnya yang khas Philippines seperti kaos, tote bag, hoodie, makanan, dll. Banyak lah pokoknya.



Selain ke Kultura, iseng pengen nonton bioskop di Manila. Selama aku traveling ke luar negeri, belum pernah sekali pun terbesit keisengan buat nonton di bioskop. Saat itu, harga tiket bioskop paling murah di Mall of Asia sebesar 320 PHP untuk film Dora The Explorer. Akhirnya memutuskan nonton Dora karena yang lainnya film Philippines wkwk. Aku memilih kursi C karena kalo XXI atau kalo beli tiket bioskop di Indonesia pasti pilih kursi C atau D biar gak terlalu tinggi dan gak terlalu di bawah. Tapi ternyata setelah masuk ke dalam bioskopnya, kursi nya jauh bener dah sama layar dan layarnya gak terlalu gede jadi gak berasa nonton di bioskop tapi berasa nonton layar tancep wkwk. Alhamdulillah ya bioskop Indonesia masih lebih baik. 

Nonton film Dora yang udah jelas merupakan film anak-anak, yang nonton otomatis kebanyakan anak-anak. Aku udah menyiapkan diri kalo di layar nanti ada tulisan bahasa Tagalog yang mungkin aja bisa ganggu pemandangan wkwk. Tapi ternyata aku salah. SUBTITLE NYA GAK ADA! Beneran! Jadi tu bocah-bocah nonton film Dora pake Bahasa Inggris. Buset! Sempet mikir palingan juga tu bocah-bocah kagak ngerti artinya. Eh ternyata mereka ngerti dong. Buktinya mereka ketawa saat ada dialog yang cukup lucu. Dari sini aku kagum. Ternyata anak-anak di Philippines sejak dini udah fasih Bahasa Inggris, sampe film berbahasa asing aja gak perlu di translate. Oke, kuakui Indonesia kalah untuk urusan beginian. Untuk urusan Bahasa Inggris, Philippines ternyata jauh lebih maju dibandingkan Indonesia. Wah, tugas berat ini untuk lebih memaksimalkan lagi kurikulum Indonesia terutama dalam hal berbahasa.

Selesai nonton bioskop eh ternyata udah sore. Kepikiran buat jalan-jalan ke Baywalk nya dan buat naik ferris wheel nya. Ferris wheel di sini harganya murah banget, cuma 30 ribu rupiah aja, jadi semangat buat naik. Apalagi kalo naiknya pas sunset, sayang banget waktu itu lagi mendung jadi gak dapet sunset. Tapi lumayan bisa liat Manila dari atas. Di Baywalk ini modelnya mirip sama Asiatique, tapi gak segede Asiatique. Jadi ada beberapa wahana yang bisa kalian coba trus ada beberapa kedai makanannya juga meskipun gak terlalu banyak. Enak banget pokoknya santai di baywalk.



Selesai dari Baywalk, langsung cus ke hotel buat ambil tas dan langsung pindah hotel ke Makati Riverside Inn. Hmm, aku gak terlalu merekomendasikan hotel ini ya. Sebenernya sih ini hotel bagus, harga murah dengan pelayanan yang cukup memuaskan. Cuma, lokasinya terpencil banget dan kalo kita pulang terlalu malem, jalannya suka ditutup sama palang, jadinya dari ujung jalan kita harus jalan kaki hotelnya. Terus juga jauh dari mini market. Tapi enaknya, kita bisa refill minuman sepuas kita. Btw kunci kamar hotel ini masih manual. Iya pake kunci biasa dan kuncinya ribet banget. Jadi di pintu ada dua kunci yang harus dua-duanya kita puter itu kunci. Gimana ya? Susah jelasinnya yang jelas ribet banget kuncinya. Yasudahlah yaa, yang penting masih ada tempat berteduh, tapi kayaknya gak bakal balik lagi di hotel ini.

DAY 4
Hari keempat dan aku udah bingung mau kemana lagi wkwk. Akhirnya kuputuskan buat cari makanan Indonesia yang ada di Manila akhirnya ketemulah satu restoran yang lokasinya ada di Makati yaitu Restoran Garuda. Lokasinya pas banget di depan KBRI. Ada banyak menu Indonesia di sini dan porsinya lumayan gede jadi bisa sharing macam di D'cost begitu saudara-saudara. Harganya emang lebih mahal sih dari yang seharusnya tapi rasanya lumayan lah meskipun tetep gak bisa seenak makan langsung di Indonesia. Waktu itu aku pesan menu paket yang isinya sayur, rendang, sama bakwan. Harganya 245 PHP atau sekitar 60ribu rupiah. Tapi lumayan buat bikin aku ngerasa kayak di rumah. Apalagi backsound di restoran ini lagu-lagu dari artis papan atas di Indonesia macam Raisa, Gigi, dan juga sempet diputerin lagunya Dewa yang Kangen dong. Huwaaaa jadi kangen rumah.

Selesai makan akhirnya langsung menuju ke Bonifacio Global City. Denger-denger daerah BGC ini daerah Eropanya Manila. Entah bener apa enggak, mari kita kesana. Jadi, kalo mau ke BGC ada beberapa pilihan transportasi. Kali ini enggak naik grab soalnya pengen coba transportasi lainnya wkwk. Jadi, dari Garuda Restoran, jalan kaki ke Ayala Avenue Bus Station. Jadi, kalo mau ke BGC itu ada shuttle busnya yang cuma ada di Ayala Avenue Bus Station. Kalo mau naik shuttle bus ini bayarnya 13 PHP pake kartu beep. Untung udah beli kartu Beep kan wkwk. Bus nya sama sih kayak bus-bus yang ada di Singapore atau Go KL nya di KL jadi not bad kok. Untuk rutenya ada 4, ada yang south, north, west sama east. Semuanya turun di BGC, cuma beda tujuan akhir aja. Karena aku pengen ke daerah Bonifacio High Street jadi naik yang north. Kalo bingung naik yang mana, tanya aja petugas di sana kalian pengen kemana trus harus naik yang mana.

Perjalanannya gak terlalu lama kok, cuma satu jam aja udah nyampe di area BGC. Gak enaknya adalah, aku sampe di BGC nya kesiangan, sedangkan Bonifacio High Street ini biasanya paling rame malem hari. Jadi sekarang masih sepiiii banget. Akhirnya pesen grab buat ke Venice Grand Canal Mall. Buat ke Venice Grand Canal Mall ini lokasinya masih jauh banget dari Bonifacio High Street. Kira-kira adalah 3-4 km. Niat hati mau jalan kaki tapi kok kayaknya jauh banget deh, akhirnya coba pesen grab dan gak ada yang ngambil dong!!! Astaga pesen grab di area BGC ini susah banget. Satu jam nunggu baru dapet grab wkwk dan akhirnya menujulah ke Venice Grand Canal Mall.


Sama seperti mall-mall lainnya, Venice Grand Canal Mall ini ya isinya barang-barang branded semua mirip seperti di Mall of Asia. Cuma bedanya dia punya atraksi menarik. Ketika kita masuk ke dalam mall, langsung ada canal buatan yang dibuat mirip seperti di Venice dan ada gondolanya juga. Kita bisa banget naik gondolanya. Tapi aku gak naik karena gak terlalu berminat wkwk. Canal nya kecil gak terlalu besar tapi ya lumayan lah. Bersih dan ya lumayan mirip sama Venice meskipun gak mirip-mirip amat. Akhirnya, sepanjang malam ku habiskan waktu di sini. Lumayan juga ini mall buat nongkrong. Setidaknya, di pinggir canal ada banyak cafe yang bisa kita tongkrongin dan lumayan instagramable. Jadinya betah nongkrong sampe jam 8 malem. Akhirnya, gak jadi ke Bonifacio High Street karena jauh dan susah cari grab. Mendingan cari grab trus langsung pulang ke hotel wkwk dan tetep aja susah banget cari grab nya di area BGC.

DAY 5
Hari terakhir di Manila dan astagaaaa ku benar-benar sudah gak punya ide lagi harus kemana. Cari-cari info di internet pun juga udah semua kukunjungi tapi ternyata ada satu yang belum aku kunjungi yaitu China Town. Denger-denger China Town di Manila ini adalah the oldest china town in the world. Hmm... Boleh juga nih. Akhirnya sekalian deh aku mau cobain ferry di Manila kayak gimana. Dari Guadalupe Ferry Station, aku menuju ke Escolta Ferry Station. Harga tiketnya lumayan mahal yaitu 50 PHP, tapi ferry nya memang lebih sepi sih dibandingkan dengan transportasi lainnya dan juga gak serame ferry di Bangkok. Saking sepinya berasa kayak sewa ferry sendiri.

Menyusuri sungai Pasig yang panjang banget, membuat aku bisa melihat secara nyata ketimpangan kehidupan masyarakat di Manila. Sungainya? Jangan salah, kotor, airnya berwarna cokelat dan bau. Iya, bau. Ya meskipun Chao Praya River di Bangkok juga cokelat airnya, seenggaknya sungai di Bangkok gak bau. Tapi ini, serius. BAU. Mungkin juga karena ini makanya transportasi ferry di Manila jarang ada peminatnya.

Sampe di Escolta, lanjut jalan kaki menuju China Town Walk. Jadi China Town Walk ini cuma sebuah gang yang ada di sebelah mall, yang dipasang lampion-lampion dan beberapa stand snack. Asli, ku pikir bakalan panjang kayak China Town di Kuala Lumpur atau Singapore yang sibuk dengan hiruk pikuknya. But, ini diluar ekspektasi banget guys. Akhirnya, karena bingung mau ngapain lagi, ku jalan-jalan gak jelas masuk ke pasar tradisional yang ada di belakang China Town Walk. Pasar tradisional di Manila gak beda jauh sama Indonesia. Ribut, becek, desak-desakan, ya ampuuun mirip banget dah sama Indonesia pokoknya. Pantes banyak orang yang bilang Manila itu mirip sama Indonesia. Bahkan bisa kubilang Indonesia jauh lebih baik dibandingkan Manila.


Setelah keliling pasar dan bingung mau kemana akhirnya naik grab ke Rizal Park buat liat dancing fountain. Finally, di akhir kunjunganku di Manila, aku bisa terkesan dengan dancing fountain nya. Sekali lagi meskipun gak sebagus dacing fountain di KLCC atau di Marina Bay Singapore, setidaknya bisa jadi penutup yang manis dari perjalananku di Manila. Setelah bosan nonton dancing fountain aku pun balik ke hotel buat ambil tas trus langsung nginep di airport.

Ah Manila...
Ternyata 5 hari di sini membuatku cukup bosan juga. Ternyata bener kata orang, 3 hari aja cukup buat eksplore Manila. Gak perlu lama-lama. Tapi kuucapkan terima kasih, karena aku lebih bersyukur negaraku bisa lebih baik. Ku akui, dari segi destinasi yang ditawarkan Manila, ini bukanlah best trip dibandingkan dengan negara lainnya yang menawarkan destinasi yang lebih menarik. Ya gak heran Manila jarang dijadikan tempat liburan. Ternyata begini toh kondisinya. Setidaknya, aku udah gak penasaran lagi kenapa sih orang-orang jarang banget ke Manila dan sudah kubuktikan sendiri di Manila.

Bukan yang terbaik tapi tidak membuatku melupakan Manila. Santai di MoA walk dan Intramuros tentu adalah hal yang gak akan aku lupakan. Kekagumanku akan kefasihan masyarakat Manila berbicara Bahasa Inggris tentu akan selamanya aku akui. You're the best! Sekali lagi, Manila membukakan mataku untuk lebih bersyukur karena tinggal di Indonesia. Mungkin, untuk kalian yang ngerasa jenuh dan bosan akan Indonesia, kalian bisa ke sini. Bukan sekedar wisata ya, tapi kalian bisa melihat dengan sendiri bagaimana kehidupan masyarakat di Manila. Trust me, kalian akan langsung merasa bersyukur karena kondisi Indonesia jauh lebih baik.

Aku berharap semoga Manila mau berbenah kalo memang gak mau kalah sama daerah kepulauan lainnya seperti Cebu, El Nino, Davao, dkk. Semoga, suatu saat nanti kalo aku memang diizinkan untuk ke Manila lagi, aku bisa melihat Manila yang lebih baik lagi. Dan pasti... Pasti aku akan kembali. Salamat po, Manila! See you when I see you...
Share:

2 comments:

  1. ayo segera bergabung dengan kami hanya dengan minimal deposit 20.000 :d
    dapatkan bonus rollingan dana refferal ditunggu apa lagi
    segera bergabung dengan kami di i*o*n*n*q*q :-* (f) (f) (f)

    ReplyDelete