Travel and Lifestyle by Diana Putri Maharani

, , ,

5D4N Manila Part II - Jadi Turis Sehari di Rizal Park dan Intramuros

San Agustin Church, Intramuros, Manila, Philippines

DAY 2
Magandang umaga, Philippines! (Good morning, Philippines!)
Hari baru, semangat baru dong! Setelah kemarin sedikit merasa kecewa karena melihat kota yang semrawut ini, hari ini ku berharap ku bisa menemukan hal menarik di Manila. Di pagi hari yang cerah ini, ku akan mengunjungi Rizal Park Monument atau nama lainnya adalah Luneta Park. Ini kalo di Jakarta bisa dibilang kayak Monas nya Manila. Nah siapa sih Rizal ini? Rizal ini sebenernya adalah Dr Jose Rizal, seorang pahlawan tertinggi di Philippines yang meninggal karena tertembak oleh Kerajaan Spanyol karena saat itu beliau menentang penjajahan Spanyol di Philippines. Cerita sejarah lengkapnya silakan tanya Google aja ya, ku takut salah kalo aku yang cerita hahaha. Jadi selain monumen Rizal, di sini juga ada taman. Tamannya lumayan luas, google bilang sih luasnya 58 hektar. Di tengah-tengah taman ada kolam yang kalo kata google ada dancing fountain-nya kalo malem hari. Selain itu, disini juga ada auditorium gitu, kayaknya sering ada acara di auditoriumnya itu. Ada juga Japanese Garden, Chinese Garden, tapi aku gak berminat buat masuk meskipun gratis. Aku lebih memilih buat nongkrong di Rizal Park.

Rizal Park Monument
Rizal Park saat itu gak terlalu rame dan gak terlalu panas, ditambah ada banyak kursi tamannya, jadi pas banget buat nongkrong. Aku duduk sebentar sambil menikmati suasana di Rizal Park. Nah, tempat kayak gini favorit aku banget. Tempat di mana aku bisa duduk santai, diem sambil ngeliatin orang-orang, surga banget dah pokoknya. Baiklah Manila, rasanya aku mulai jatuh cinta sama kamu. Oh ya, sayangnya aku masih ngeliat para homeless ini dimana-mana termasuk di Rizal Park. Kayaknya mereka malah memang tidur di Rizal Park. Sayang banget ya sebenernya, tempat sebagus ini seharusnya bisa menjadi icon dari Manila tapi sepertinya kurang diatur dengan baik. Bukan tempatnya, kalo tempat sih udah bagus, tapi masyarakatnya yang harus lebih diatur lagi hehehe.

Karena pagi belum sarapan dan di hotel gak disediain sarapan, selesai nongkrong cantik di Rizal Park, akhirnya aku jalan ke Jollibee yang ada di deket Rizal Park. Jollibee ini semacam fast food nya Philippines. Jadi ya kayak KFC, McD atau CFC pada umumnya. Dulu sih Jollibee ini pernah buka di Jakarta, tapi gak tau kenapa udah tutup. Nah, katanya belum ke Manila kalo belum pernah coba makan di Jollibee. Ya meskipun sama-sama nasi ayam sih, cuma aku jadi penasaran, Jollibee itu rasanya kayak apa? Apakah worth it dengan ungkapan "belum ke Manila kalo belum cobain Jollibee"?

Menu di Jollibee hampir sama kayak fast food pada umumnya. Ada paket hematnya juga dan memang harganya lebih murah dibandingkan dengan McD. Ya selisih 10 PHP lah, lumayan hemat 3000 rupiah kan wkwkwk. Dilihat dari segi besar/kecilnya ayam, ayam di Jollibee emang lebih gede dibandingkan ayam McD. Rasanya mirip KFC Indonesia, jadi ku sudah gak asing dengan rasa ini. Ini kalo di mulutku sih. Jadi kalo menurutku, nothing special sama si Jollibee ini karena rasanya sama aja kayak KFC wkwk. Entah ya kalo di mulut kalian, kadang mulutku emang suka kurang ajar, gak bisa bedain makanan enak atau enggak hihi. Maklum, mulut udah keracunan micin sih, jadi rada bego kalo urusan nyicipin beginian hahaha.

Selesai makan di Jollibee niatnya mau langsung jalan kaki ke Intramuros, tapi tiba-tiba di jalan nemu National Museum of Natural History. Di seberangnya ada National Museum of Anthropology. Museum-museum ini sebenernya masih satu kawasan sama Rizal Park. Cuma dipisahkan sama jalan raya aja. Jadi, lokasi museum ini ada di seberang Rizal Park. Awalnya ragu mau masuk ke National Museum of Natural History, soalnya takut mahal wkwk eh ternyata gratis dong masuk ke museum. Akhirnya kuputuskan untuk masuk dan jalan-jalan di museum ini. Oh ya, tas gak boleh dibawa masuk kecuali tas kecil. Tapi ada penitipan barangnya kok di sini. Museum ini? BAGUS BANGETT !!! Isinya sih sebenernya hampir sama lah kayak museum-museum di Indonesia di mana kita bisa lihat flora fauna yang ada di Phillipines, kemudian fenomena alam apa yang biasa dan pernah terjadi di Philippines. Ya mirip Eco Green Park di Malang lah, cuma ini indoor aja gitu. Tapi yang aku salutin, tempat sebagus ini bisa free entrance loh, gak bayar apapun. Sedangkan kalo di Indonesia pasti udah mahal nih masuk ke tempat beginian.

National Museum of Natural History

Salah satu ruangan di National Museum of Natural History. Buat kalian para arsitektur, kalian pasti suka kesini

Worth it banget kalo kalian mau ngabisin waktu di sini karena memang sebagus itu, isinya menarik, tatanan ruangnya juga bagus dan jadi nambah pengetahuan kita tentang kekayaan alam yang ada di Philippines. Ternyata gak rugi juga masuk ke sini hihihi. Ini adalah salah satu tempat yang gak ada di itinerary aku, bahkan aku gak nyadar kalo ada museum ini. Aku rekomendasiin banget buat kesini. Tapi keliling museum ini emang capek sih. Menurut catatan mi band, keliling museum ini dari bawah sampe atas aja sama aja kita udah jalan sejauh 7km. Lumayan kan buat diet, apalagi sebelumnya makananku fast food melulu.

Selesai dari museum, langsung deh jalan ke Intramuros. Dari museum ini ke Intramuros masih harus jalan ya kira-kira sekilo lah wkwk. Sehat bener dah aku jadinya kalo lagi traveling ya! Sepanjang jalan menuju Intramuros, orang-orang pasti bakalan nawarin paket tour mereka. Ada yang nawarin tour keliling intramuros naik sepeda lah, atau naik becak lah, dengan beragam harga. Ada yang nawarin 200 PHP, ada yang 400 PHP, tapi ku tolak semuanya hahaha. Karena aku emang udah niat mau jalan kaki keliling Intramuros, kayaknya lebih asyik aja gitu.

Gerbang masuk Intramuros. Langsung terlihat ya perbedaan suasananya
Nyari arah ke Intramuros itu gak susah, ikutin google maps aja pasti udah sampe. Aku kemaren juga ngikutin google maps, tau-tau udah sampe aja di gerbang masuk Intramuros. Rasanya happy sekaligus penasaran. Kenapa penasaran? Karena kata orang-orang, Intramuros adalah salah satu objek wisata yang dibanggakan oleh Manila. Jadinya kepo, kayak apa sih Intramuros ini. Intramuros adalah satu-satunya objek wisata Manila yang amat sangat ingin ku kunjungi.

Intramuros ini sebenernya sebuah kawasan gitu. Ya mirip-mirip kayak kawasan Kota Tua Jakarta atau Kota Lama nya Semarang. Jadi, isinya bangunan-bangunan lama khas Spanyol semua, selain itu juga banyak ada cafe di sini. Ketika masuk ke Intramuros, maka kita akan ngeliat sisi lain dari Manila. Berbeda dengan Malate yang semrawut, Intramuros sedikit lebih teratur lah setidaknya dalam hal kebersihan. Mungkin karena jadi salah satu tempat yang paling banyak dikunjungi turis kali ya, jadinya ya Intramuros harus dibuat senyaman, sebersih, dan semenarik mungkin. Tapi kalo urusan macet ya tetep aja wkwk. Padahal jalanan di Intramuros itu kecil-kecil, ya sebenernya lebih cocok kalo dibikin jadi pedestrian walk gitu aja kali kayak di Semarang. Jadi pejalan kaki gak terganggu sama kendaraan yang masuk sampe ke gang-gang. Tapi kayaknya agak susah, mengingat di dalam area Intramuros ini ada banyak gereja, jadi ya mau gak mau memang jalanan harus dibuka buat kendaraan juga. Ah sudahlah, ngapain jadi bahas lalu lintas ya? Hahaha.

Ada beberapa tempat yang paling sering dikunjungi sama traveler kalo lagi di Intramuros, seperti Museum San Agustin Church, Casa Manila, Fort Santiago, ditambah dengan Cathedral Church. Hmm... Banyak sih tempat-tempat unik lainnya, cuma biasanya yang paling umum dikunjungi ya 4 itu aja. Nyari keempat tempat itu gampang banget, karena mereka berada di satu garis lurus. Dari gerbang Intramuros, tinggal jalan lurus aja tau-tau udah sampe di Casa Manila. Seberangnya Casa Manila ada San Agustin Church. Kalo mau lurus lagi langsung ketemu sama Cathedral Church. Dari Cathedral Church tinggal lurus lagi sampe mentok udah sampe di Fort Santiago. Bener-bener gak usah belok kemana-mana.

Kemarin sih aku mampir ke San Agustin Church Museum dan gak mampir ke Casa Manila. Karena apa? Capek wkwkwk. Keliling San Agustin Church Museum itu totally melelahkan banget. Apalagi tadi habis keliling museum sampe 7km kan. Nah, kalo mau masuk ke San Agustin Church Museum ini kita harus bayar seharga 200 PHP. Mahal? Iya mahal, tapi sayang banget kalo kita ngelewatin gereja yang indah banget ini. Gereja ini dinobatkan UNESCO menjadi salah satu situs warisan dunia. Sejarah lengkapnya silakan google sendiri wkwkwk. Ntar kepanjangan kalo ku cerita sejarah di sini.

Lorong di San Agustin Church
Gereja yang bangunannya bergaya Spanyol ini bener-bener cantiiikkkkk banget! Bahkan ketika pertama kali kalian masuk, aku langsung melongo karena ini emang cantik. Maklum, kagak pernah liat gereja yang secantik ini sebelumnya. Nah, selain kita keliling ke museumnya, kita juga bisa masuk ke tempat ibadahnya kalo lagi gak ada acara. Saking cantiknya gereja ini, sering ada acara nikahan di sini. Kalo lagi ada acara nikahan ya otomatis kita gak bisa masuk ke gerejanya, cuma bisa keliling di museumnya aja. Kebetulan banget pas aku ke sana lagi gak ada acara. Jadi aku bisa masuk. Boleh? Boleh-boleh aja. Ya meskipun aku cukup menarik perhatian ya, karena dari beberapa pengunjung di sana, cuma aku yang berhijab dan masuk ke gereja bahkan jalan sampe di depan altar. Terserah kalian mau menilai bagaimana, yang jelas niatku hanya buat menikmati karya seni yang luar biasa ini.

Setelah puas berkeliling di dalem gereja, ngeliat satu-satu ornamen yang ada di sana, aku keliling ke museumnya. Di museumnya terdapat banyak lukisan bahkan barang-barang bersejarah yang menggambarkan sejarah dari San Agustin Church sendiri. Selain itu di sini juga ada tempat sendiri untuk menaruh abu jenazah dari orang-orang yang sudah meninggal. Gereja ini luassssnyaaaa amit-amit. Di tengah-tengah gereja ada taman yang gak kalah cantik juga. Trus ada koridor panjang dan cantik. Tapi kalo malem kayaknya serem deh, tiba-tiba aja waktu itu aku bayangin film The Nun lagi syuting di sana wkwk. Habis tempatnya mirip sih, lorong panjang di tengah ada taman gitu. Gelap lagi wkwkwk.

Taman di tengah bangunan San Agustin Church

Ruang penyimpanan abu jenazah di San Agustin Church

Selesai dari gereja aku jalan lagi dan sampai lah di Cathedral Church. Gereja yang arsitekturnya gak kalah cantik sama San Agustin. Tapi sayangnya, di sana lagi ada ibadah waktu itu, jadi aku gak bisa masuk ke dalam, cuma bisa foto-foto dari luar aja hihihi. Ngeliat gereja ini, aku berasa kayak lagi di Eropa beneran hahaha. Padahal ini cuma di Manila. Emang luar biasa perbedaan wajah dari Manila, bisa membuat kita seolah-olah lagi di Eropa. 

Karena gak bisa masuk ke Cathedral, akhirnya aku jalan lagi sampe ke Fort Santiago. Fort Santiago ini juga salah satu tempat bersejarah di Manila. Kenapa? Karena di benteng pertahanan inilah, Jose Rizal dipenjara sebelum di eksekusi dan juga tempat ini sebagai saksi kebrutalan Jepang saat membantai ribuan orang ketika Jepang menjajah Philippines. Untuk masuk ke Fort Santiago, kita perlu bayar 100 PHP. Fort Santiago tempatnya juga luas. Ketika kita udah beli tiket dan masuk, kita langsung disuguhi taman yang luas sebelum pada akhirnya kita masuk ke gerbang Fort Santiago. Tamannya enak sih buat nongkrong, cuma kalo siang-siang panasnya mit-amit karena jarang ada pohon tinggi yang mengayomi wkwk. Ketika udah masuk di gerbang Fort Santiago, kita bakal disuguhi taman lagi, tapi gak seluas taman yang di depan. Di tengah taman ada patung Jose Rizal. Di sini juga ada Rizal Shrine Museum yang menceritakan tentang perjuangan Jose Rizal hingga akhirnya di eksekusi. Konon katanya, kita juga bisa melihat jejak kaki terakhir Jose Rizal hingga akhirnya beliau di eksekusi. Masuk ke museum ini free tapi aku gak masuk sih hihihi. 

Cathedral Church

Setelah puas di Fort Santiago, aku jalan kaki ke Starbucks hahaha. Bangunan Starbucks di Manila juga unik-unik dan lucu buat di foto. Tapi aku ke Starbucks bukan buat foto-foto sih, tapi buat minum lah, panas guys di Manila ituuuu. Harga Starbucks baik di Manila maupun di Indonesia sebenernya gak beda jauh, cuma selisih 10 ribu aja. Lebih murah di Manila sih kalo diitung-itung, tapi ya tergantung kurs saat itu ya. Kalo pas kurs ku kemaren sih lebih murah beli Starbucks di Manila dibandingkan di Indonesia. Hmm... Tumbler? Ada kok tumbler Manila cuma ya karena aku bukan koleksi tumbler, jadi gak beli hahaha.

Gerbang Fort Santiago, setelah melewati taman yang luas

Karena udah capek jalan 12,7 km (menurut catatan mi band sih udah 12,7 km), akhirnya aku memutuskan buat istirahat di hotel sebelum nanti malem keluar lagi. Ke hotel naik apa? Naik grab wkwkwk. Karena betis udah mau meledak rasanya. Sebenernya kalo mau ke hotel tinggal jalan aja ya mugkin ada lah 2,5 - 3 km ya. Kalo mau santai sih sebenernya bisa aja, tapi ku males karena panas hihihi dan ya seperti biasa, jarak 3 km aja bisa capek di jalan karena macet. Tapi kan gak panas yes dan tinggal duduk sambil liatin jalanan doang yes. Jadi ya dinikmati aja hihihi.

Malemnya aku jalan-jalan ke Mall Robinson yang di deket hotelku. Kepo aja mall di Manila itu kayak gimana. Hmm... Seperti biasa, Mall Robinson itu gak terlalu menarik kalo menurutku wkwk. Ya selayaknya mall aja lah isinya dan gak terlalu besar. Banyak outlet makanan dan banyak beberapa toko fashion dengan brand terkenal. Tapi harganya sama aja kayak di Indonesia, jadinya kagak beli wkwk. Padahal aku udah berharap lebih murah. Eh ternyata kagak murah, ya sudahlah wkwk. Gak terlalu lama sih di mall, karena jam 9 udah tutup, jadinya ya harus cepet-cepet geser dari mall. Begitu mall mau tutup, seperti biasanya jalanan jadi macet karena banyak kendaraan keluar dari mall dalam waktu yang bersamaan. Akhirnya, jalan-jalan sebentar di sekitar hotel sambil cari makan dan kemudian balik hotel buat tiduuurrr.

Hari ini? Lebih baik lah dibandingkan dengan kemarin. Mungkin karena aku ke tempat wisata yang memang menjadi tujuan turis, jadi lebih enak dipandang dan dirasakan aja dibanding kemarin ketika aku berbaur dengan masyarakat. Oh ya, karena bentuk wajah orang Indonesia dan Philippines itu mirip, aku sering diajak ngobrol pake Bahasa Tagalog karena dikira orang sana hahaha. Pernah nih, satpam di stasiun ngajak ngomong panjang lebar pake Bahasa Tagalog dan aku cuma bisa melongo karena gak ngerti hahaha.

Sekarang aku tau kenapa Intramuros menjadi salah satu destinasi wajib ketika kita ke Manila, ya karena memang sekeren itu dan sayang banget buat dilewatkan. Cukup lah hari ini jalan-jalannya ya hahaha. Nanti kita sambung di hari berikutnya ya.

Kita Tayo Bukas! (See you tomorrow!)

NOTE!
Beberapa tempat wisata di Manila itu gak boleh divideoin, guys! Kayak di museum, di San Agustin Church itu gak boleh video ya! Jadi jangan curi-curi ya, gak baik hihihi.
Share:

2 comments:

  1. ayo segera bergabung dengan kami hanya dengan minimal deposit 20.000 :d
    dapatkan bonus rollingan dana refferal ditunggu apa lagi
    segera bergabung dengan kami di i*o*n*n*q*q :-* (f) (f) (f)

    ReplyDelete