Travel and Lifestyle by Diana Putri Maharani

, , ,

5D4N Manila Part I - First Impressionnya Kok Begini?


"Enjoy, Manila!"
Kalimat yang kedengarannya emang menjadi salah satu slogan dari Manila. Kenapa Manila? Banyak yang bertanya demikian ketika kuputuskan ke Manila saja. Iya, Manila saja selama 5 hari 4 malam. Iya selama itu cuma ke Manila. Padahal biasanya orang-orang ke Manila maksimal cuma 3 hari aja. Karena menurut mereka, gak ada yang bisa di eksplor di Manila. Lalu kira-kira apa yang bisa dilihat kalo kita memiliki waktu 5 hari di Manila? Oke jadi mari kita jabarkan itinerary aku selama 5 hari di Manila.

Day 1

Manila dari atas pesawat. Padet banget ya?


Berhubung jadwal penerbangan Bali-Manila by Cebu Pacific cuma ada satu, jadi gak ada pilihan lain selain memilih penerbangan jam 8 pagi sampe jam 1 siang. Lama terbang ke Manila dari Bali memang sekitar 4 jam. Ketika mau landing, di pesawat seperti biasa akan diberi arrival card yang harus diisi ketika kita akan memasuki negara Philippines. Arrival card yang cukup simpel dibandingkan negara-negara yang sudah pernah aku kunjungi.

Ketika udah landing nih, aku udah bayangin antrian imigrasi yang panjang seperti kalo habis landing di Bangkok, Kamboja, atau negara-negara lainnya. Tapi ternyata enggak. Imigrasi Manila cenderung sepi, bahkan gak ada yang ngantri. Lah kan aku jadi parno ya, ini kok kagak ada yang ngantri. Padahal pesawat yang aku naiki itu penuh penumpangnya, tapi ternyata mereka hanya transit di Manila dan akan melanjutkan ke penerbangan selanjutnya. Hmm... Memang Manila biasanya cuma dijadikan lokasi transit bagi para traveler. Jadi gak heran kan kalo Manila cenderung sepi pengunjung.

Di imigrasi pun gak ditanya macam-macam. Cuma ditanya berapa hari di Manila dan passport pun langsung di cap. Cek costume? Gak ada. Aku pun gak melihat ada pengecekan costume di sini. Entah karena aku hanya membawa backpack terus gak ada pemeriksaan costume atau memang gak ada pemeriksaan costume? Ah sudahlah, yang penting sudah diijinkan masuk. Begitu exit, seperti biasa ada beberapa money changer di sana. Berhubung udah menyiapkan pesos dari Indonesia, jadi gak perlu lagi buat tukar uang. Rate yang aku dapet di Bali sekitar 273. Tapi kalo kalian mau tuker uang di airport boleh juga. Rate nya lumayan bagus. Tapi ya harus bawa dollar dulu ya dari Indonesia. Kalo pake rupiah sih kagak laku disana hihihi.

Nah, hal pertama yang aku cari adalah simcard! Menurut riset yang udah aku lakukan, simcard yang bagus buat para traveler itu yang merk nya Globe. Kebetulan nih, di airport ada, tapi pas aku samperin... Buset, harganya mahal banget! Mereka jual 1000 PHP atau sekitar 273 ribu rupiah buat 17 GB, free social media, dan aktif selama 30 hari. Ya kalo aku lama di Phillipines sih kagak masalah ya, lha ini cuma 5 hari doang masak ku harus merogoh 300ribu buat internet? Padahal kalo di Indonesia itu jatah kuota 5 bulan wkwkwk. Emang dasar perhitungan sih akunya. Akhirnya aku mengurungkan niat beli simcard di bandara dan berniat buat beli di kota aja. Akhirnya aku download map offline biar aku kagak nyasar buat menuju ke kota. Sekarang saatnya kita menuju kota!

Sebenarnya ada banyak cara untuk mencapai kota. Tergantung tujuan kita mau kemana. Kemarin aku pake Airport Loop Bus yang harganya cukup murah cuma 20 PHP. Cara menemukan bus ini cukup mudah. Ketika sudah turun dari eskalator, kita langsung melihat ada pintu keluar yang disebelahnya ada money changer. Keluar aja dari pintu itu nanti di depan kita bisa langsung ngeliat ada bus warna putih dan ada tulisan Airport Loop Bus. Airport Loop Bus ini bisa digunakan apabila kita mau transfer antar terminal di bandara. Kalo mau ke kota cari aja yang jurusan Pasay Rotanda. Di dekat bus sudah ada papan petunjuk bus itu jurusan kemana. Tapi kalo ragu, tanya aja sama petugas yang ada di dekat bus mana bus yang ke jurusan Pasay Rotanda. Tenang aja, masyarakat Philippines kebanyakan fasih berbahasa Inggris termasuk petugas Airport Loop Bus itu.

Ini Airport Loop Bus pas udah berenti di terminal EDSA

Tapi, kalo barang bawaan cukup banyak, aku saranin mending pesen grab aja, karena Airport Loop Bus ini sempit banget dan desak-desakan juga. Kalo cuma bawa backpack sih gak masalah, tapi kalo banyak barang bawaannya dijamin pasti ribet banget! Sebelum aku naik bus, ternyata ada stan Globe yang lain dan di sana ditulis bisa ngambil simcard yang sebelumnya udah di order di klook. Akhirnya ku coba buat liat di klook dan ternyata pilihan harga simcard nya ada macem-macem. Gak cuma satu doang kayak yang di dalam airport. Harganya jauh lebih murah yaitu 190 ribu dengan kuota 8GB dan aktif selama 7 hari. Ya lumayan lah daripada harus 300 ribu banget wkwkwk. Akhirnya ku pesen deh simcard lewat klook. Ketika udah berhasil pesen, aku langsung menuju ke stand nya Globe buat ambil simcard nya dan shock lah aku ternyata ada yang jauh lebih murah lagi HAHAHAHA ! Stand Globe yang ada di luar jual simcard dengan kuota 10 GB aktif 7 hari dengan harga 500 PHP yaitu sekitar 140ribuan doang dongg !! Mau nangis gak tu rasanya wkwkwk. Tapi ya karena udah terlanjur pesen di klook ya mau bagaimana lagi. Akhirnya harus ikhlas. Hahahaha

Jadi pelajaran nih buat kalian yang mau beli simcard Globe di airport. Beli aja simcard Globe di luar, jangan di dalam airport. Setelah pintu keluar itu ternyata ada banyak stand Globe yang jual simcard dengan harga lebih murah dibandingkan dengan yang di dalam. Trus juga jangan lupa bandingin harganya dulu antara di stand, di klook, traveloka atau dimanapun. Jangan kayak saya yang buru-buru memutuskan, akhirnya apes deh wkwkwk.

Setelah beres urusan simcard, aku langsung naik ke Airport Loop Bus dan ternyata isinya Philippinos semuanyaaaaa. Kayaknya gak ada turis yang naik bus ini. Aku cuma melihat ada satu bule aja, sisanya orang lokal wkwkwk. Tapi tenang aja, kita gak akan nyasar kalo naik bus ini karena pemberhentian terakhir bus ini di EDSA. Perjalanan menuju EDSA kira-kira sekitar 30 menit. Setelah sampai di EDSA, aku langsung makan siang di McDonald. Fyi, harga McDonald di Manila lebih murah dibandingkan dengan Indonesia. Aku beli paket nasi, ayam, dengan cola harganya cuma 98PHP yaitu sekitar Rp 27.000,- aja. Murah kan? Tapi ya gitu, McDonald di Manila cenderung manis, jadi kalo mau beli ayam selalu pesan yang spicy dan jangan lupa minta ketchup atau saus. Ya meskipun masih tetep aja gak pedes wkwk tapi setidaknya ada rasa pedes-pedesnya sedikit lah wkwkwk.

Saus yang kuning itu namanya gravy. Di lidahku sih rasanya macem bumbu oriental bentonya KFC wkwk. Kalo mau minta sambel, harus minta di kasir, kalo gak minta gak di kasih.

Oya, tata cara makan fast food di Manila berbeda dengan di Indonesia. Kalo di Indonesia kita terbiasa makan menggunakan tangan. Kalo di Manila kita akan diberi sendok dan garpu meskipun kita pesan nasi ayam. Masyarakat Manila memang terbiasa makan menggunakan sendok dan garpu dengan alasan kebersihan, jadi aku berusaha makan fast food menggunakan sendok dan garpu juga meskipun rasanya tangan ini gatel banget pengen langsung megang tu ayam wkwkwk.

Selesai makan di McDonald, aku langsung cari stasiun LRT-1. Oya, Manila mempunyai beberapa pilihan transportasi umum. Ada MRT, LRT-1, LRT-2, ada juga kapal ferry dan ada juga jeepney. Untuk map train dan ferry nya aku kasih gambar di bawah yaa.

Klik dan save aja kalo kalian butuh!

Jadi dari EDSA, aku mau langsung ke hotel. Hotelku untuk 2 hari kedepannya adalah Go Hotels Ermita. Aku pilih hotel itu karena letaknya lumayan dekat dengan beberapa tujuanku nanti malam dan esok hari. Harga semalamnya Rp 350.000,- aku booking via traveloka. Jangan lupa tambahin kode voucher kalo lagi ada promo di traveloka. Oya, kamar ini bisa diisi 2 orang, jadi kalo kalian liburan berdua bisa ke hotel ini, lumayan irit kan kalo dibagi dua per orangnya cuma Rp 175.000,-. Untuk fasilitas hotel ini gak terlalu banyak memberikan fasilitas bahkan breakfast pun gak ada. Tapi alasanku memilih hotel ini karena lokasinya cukup strategis aja.

Nah, sekarang masalahnya adalah daerah EDSA ini semrawutnya amit-amit. Awalnya kupikir EDSA ini macam KL Sentral lah ya, jadi kayak pusat transportasi gitu yang terintregasi di satu gedung. Jadi kita sebagai turis kagak bingung kalo mau kemana-mana dan papan petunjuknya jelas. Lha ini???? Memang sih EDSA itu kalo di Manila sebagai pusat berkumpulnya berbagai macam transportasi, tapi lokasinya gak satu gedung macam KL Sentral. Airport Loop Bus itu turun di terminal bus EDSA. Nah, kalo mau ke LRT-1 atau MRT, kita harus naik tangga yang lokasinya di depan McD tempat aku beli makan tadi. Nanti kalo udah naik ke atas bakal nemuin dua jalan. Sebelah kanan itu ke MRT, sebelah kiri ke LRT. Jadi kalo nanti kalian lihat ada antrian di sebelah kanan, itu antrian buat MRT. Bingung? Percayalah kalian pasti akan bingung nantinya karena aku sendiri pun bingung dan nyasar wkwkwkwk. Harus tanya orang dulu kemana arahnya kalo mau naik LRT-1 ke arah United Nations. Mana harus naik turun tangga lagi wkwk. Pokoknya first impression ku terhadap Manila jelek banget waktu itu. Ya wajar sih kalo orang-orang bilang Manila itu gak beda jauh sama Jakarta, karena memang semrawut itu.

Pemandangan Malate dari atas jembatan dekat EDSA


Oya, kalo memang mau keliling Manila pake train, aku saranin buat beli beep card. Beep card ini sejenis kayak Ezlink kalo di Singapore atau e-money kalo di Indonesia, jadi beep card ini bisa digunain buat naik train sama bus. Soalnya kalo mau beli tiket ketengan itu antrinyaaaaa amit-amit. Daripada ngabisin waktu buat ngantri, mending beli beep card aja. Cukup murah kok, harganya 100 PHP dan udah dapet saldo 80 PHP. Tenang, train di Manila itu terhitung masih murah. Paling cuma 3000 rupiah doang. Beneran kagak becanda, cuma 3000 an doang wkwk. Tapi ya begitulah wkwk. Kalo dibandingin sama negara lain, disini train nya kayak train jaman old gitu dengan fasilitas stasiunnya yang menurut ku jauuuuuhhh banget dari kata rapi dan memuaskan. Dan naik train di Manila itu kudu ekstra sabar. Tenanggg, kalo kalian ahli dalam hal menyerobot antrian, kalian bisa gunain ilmu kalian disini. Karena disini ketika train datang, orang-orang gak peduli, yang penting masuk aja, mau desek-desekan kek, mau posisimu dikit lagi bakal kecepit pintu kek, gak akan ada yang peduli yang penting bisa masuk. Mau nunggu train berikutnya aja biar sepi? HAHAHA Jangan harap yaaa karena train di Manila itu gak ada sepinya.

Akhirnya aku naik LRT-1 dari EDSA menuju Pedro Gil. Pedro Gil ini stasiun yang paling deket dengan Go Hotels Ermita. Turun di Pedro Gil, langsung aku dihadapkan dengan lalu lintas Manila yang super duper semrawut. Macet dimana-mana, klakson sana-sini, astagaaa, gila banget pokoknya. Akhirnya karena gak tahan dengan semua ini, aku pesen Grab buat ke hotel. Sebenernya sih deket aja kalo mau ke hotel, cuma karena lagi gak mood ngeliat kondisi jalanan yang semrawut, jadi gak ada gairah buat jalan ke hotel wkwk. Harga grab yang aku dapet 100 PHP, itu harga high fare, ya aku maklumin aja sih karena emang lagi macet banget. Aku nunggu grab aja ada kali setengah jam gara-gara grab ku sendiri juga kena macet. Naik grab di Manila itu enak, sama aja kayak naik grab di Indonesia, gak terlalu ribet apalagi orang-orang sini pinter bahasa inggrisnya jadi ya gak ada hambatan. Yang jadi penghambat ya cuma macetnya aja wkwkwk.

Sampai di hotel, ku langsung check in dan langsung tidur hahaha. Harap maklum, sebelum ke Manila, aku baru pulang dari Solo dan sebelumnya dari Jogja juga, jadi agak tepar badan ini wkwk. Lumayan lama juga aku tepar, trus pas malem karena laper, baru deh keluar kandang hahaha.

Go Hotels Ermita ini deket sama mall Robinson, tapi sayangnya mall ini tutup jam 9 malem. IYA JAM SEMBILAN MALAM BAYANGIN !! Setengah 9 aja udah banyak toko yang tutup dan mall udah siap-siap di tutup. Astagaa, aku berasa lagi di Madiun. Bahkan lebih parah dari Madiun. Di Madiun aja mall tutup jam 10, lha ini malah jam 9 malem. Niat hati mau keliling mall pun batal karena udah kemaleman. Bukan cuma mall aja, banyak toko-toko yang di pinggir jalan juga udah pada tutup. Karena udah hopeless akibat kemaleman, akhirnya makan McD lagi wkwkwk. Selesai makan, aku jalan kaki ke Manila Baywalk, jaraknya cuma sekilo doang. Kalo diliat di google sih, Manila Baywalk ini bagus banget, kita bisa duduk-duduk santai trus juga bisa liat city light juga, meskipun gak dari atas sih. Jadi, sebagai orang yang cinta mati sama city light, dengan semangat 45 aku berjalan ke Manila Baywalk. Dan setelah sampai sana............

Kriikkkkkkk
Ekspektasi pun berbanding terbalik dengan realita. Gak ada tu pemandangan kayak di google dimana kita bisa duduk di pinggir ngeliatin lautan trus ditambah kelap-kelip lampu dari gedung-gedung tinggi Manila. Adanya cuma kegelapan, sampah, beberapa homeless yang bersiap-siap tidur di sana. Bau karena sampah berceceran dimana-mana dan gak keurus. Karena merasa gak ada yang bisa diliat, akhirnya ku jalan kaki menuju hotel sambil berharap ada yang bisa diliat nanti sepanjang perjalanan. Tapi ternyata, gak ada hahahaha. Akhirnya ya balik hotel deh. Oh iya, lagi pula lagi ada badai waktu itu. Anginnya seriusan kenceng banget, aku aja berasa kayak mau terbang kebawa angin gitu. Manila emang sering banget badai apalagi di bulan-bulan Agustus. That's why aku gak lanjut ke daerah kepulauannya Philippines, karena percuma juga kalo pas sering badai ini dateng ke sana. Jadi mungkin, next time perlu ke Philippines lagi hihihi.

Jalanan di Malate, dekat dengan Manila Baywalk

Inilah Malate! Salah satu bagian dari kota Manila yang dianggap horror oleh kebanyakan traveler. Gimana enggak? Tata kota yang super duper semrawut, berasa kayak old Jakarta aja. Debu dimana-mana, macetnya amit amit banget, klakson sepanjang waktu, sampah yang berceceran di beberapa tempat, saluran air yang kurang memadai sehingga membuat air got keluar ke jalanan, gelandangan dimana-mana, kota yang akan jadi kota mati di atas jam 9 malam. Di beberapa tempat di Malate memang dikenal sebagai red district di mana isinya diskotik dan sejenisnya. Tapi sepertinya kalo urusan diskotik, masih terkenal di Thailand dibandingkan di Manila. Jarang juga ada traveler yang merekomendasikan "dunia malam" nya Malate. Karena memang suasana Malate malam hari itu sedikit menyeramkan apalagi kalo kalian mau jalan-jalan sendirian. Karena apa? Ya karena sepi, kendaraan udah jarang banget yang lewat.

Baru setengah hari di Manila, udah banyak banget surprise yang aku dapatkan dari kota ini. Berbeda seperti negara-negara lainnya yang bikin aku terkagum-kagum akan kecanggihan mereka masing-masing, kota ini justru berhasil bikin mood aku up and down ketika baru aja menginjakkan kaki di sini. Tapi gak masalah, justru di sini aku disadarkan kalo traveling itu gak melulu harus enak, gak melulu harus melihat sesuatu yang spektakuler atau sesuatu yang membuat kita terkagum-kagum. Manila justru mengajarkan aku untuk mengubah cara pandang aku terhadap traveling. Manila mengajarkan aku untuk lebih keras lagi beradaptasi dengan cepat di situasi yang membuat aku gak nyaman. Manila, yang sudah memberikan first impression kurang baik kepadaku, membuatku semakin tertantang untuk menemukan hal yang menarik di sini. Oke, mari kita lihat apa yang besok aku temukan di Manila yaa. See you!
Share:

2 comments:

  1. Depo 20ribu bisa menang puluhan juta rupiah
    mampir di website ternama I O N Q Q.ME
    paling diminati di Indonesia, ::))
    di sini kami menyediakan 9 permainan dalam 1 aplikasi
    ~bandar poker
    ~bandar-Q
    ~domino99
    ~poker
    ~bandar66
    ~sakong
    ~aduQ
    ~capsa susun
    ~perang baccarat (new game)
    segera daftar dan bergabung bersama kami.Smile :d
    Whatshapp : +85515373217 :* (f)

    ReplyDelete