Travel and Lifestyle by Diana Putri Maharani

Tinggal di Bali vs Tinggal di Jakarta. Enak Mana?



"Jangan hidup di Jakarta! Biaya hidup mahal, pergaulan bebas, kota penuh polusi, kota penuh kejahatan, kota dengan penuh blablablablabla..."

Kurang lebih kalimat itu yang dulunya pernah dikatakan orang tuaku ketika aku mendaftar kuliah di Jakara. Ya, aku gak bakal bahas kuliahku di sana sih, karena pada akhirnya aku kuliah di Bali yang sebenernya sama aja kayak Jakarta. Bahkan orang Jakarta bilang, Bali itu lebih mahal dari Jakarta, pergaulan lebih bebas karena banyak wisatawan asing di Bali, dan masih banyak lagi tanggapan negatif tentang Bali bagi orang Jakarta. Jadi enak tinggal di Bali atau di Jakarta sih sebenernya? Oke, mari kita bandingkan.

Aku emang belum lama tinggal di Jakarta. Cuma 2 bulan aja karena tuntutan aku harus koas/profesi di Jakarta. Tapi menurutku, 2 bulan di Jakarta cukup membuatku sedikit mengenal Jakarta, yang kata orang hidup di ibu kota itu keras. Takut? Enggak, aku justru tertantang untuk tinggal di Jakarta.

1. Harga Kos
Setelah aku survey harga kos beberapa tempat di Jakarta, termasuk juga aku tanya ke temen-temen ku yang tinggal di Jakarta, aku menyimpulkan bahwa harga kos di Jakarta sama aja kalo dibandingkan dengan Bali. Tapi balik lagi tergantung lokasi ya. Harga kos ku di Bali seharga 1.500.000/bulan dan itu aku udah dapet kamar model studio, jadi lantai bawah isinya ada dapur, kamar mandi dalam (shower+kloset duduk), lemari kayu, kursi + meja tamu. Sedangkan di lantai 2 ada kasur dan tv. Air gak usah bayar, wifi gratis, tapi gak ada fasilitas laundry dan listrik token bayar sendiri. Hampir sama kan? Ya di beberapa tempat di Jakarta memang mahal sih harga kos nya. Apalagi kalo kita nyari kos nya di deket tempat kita kerja yang mungkin jarang banget ada kos-kosan disitu. Otomatis harganya jadi mahal. Sama aja di Bali. Kalo cari yang deket tempat kerja dan di tempat yang jarang ada kos-kosan tentu aja mahal. Jadi untuk urusan harga kos, antara Jakarta atau Bali gak ada yang lebih unggul. Keduanya rate nya hampir sama lah.

2. Harga Makanan
Harus ku akui, harga makanan di Jakarta itu lebih mahal dibandingkan di Bali. Ya meskipun aku pernah makan nasi di warteg seharga 8000 cuma dengan lauk sayur jamur sama dadar jagung. Tapi overall, sekali makan di Jakarta minim harus keluarin uang sebesar 20-25 ribu. Sedangkan di Bali masih bisa lah dapet 15-20 ribu. Selisihnya cuma 5000 doang sih. Tapi kalo dikalikan, lumayan juga tuh hahaha. Tapi kalo kalian bisa cari tempat makan yang murah baik di Jakarta ataupun di Bali, selamat! Berarti kalian bisa survive di kota yang katanya biaya hidup tinggi itu.



3. Biaya Nongkrong
Berhubung barusan ngomongin makanan, selanjutnya aku mau bahas biaya nongkrong antara Bali dan Jakarta. Lebih mahal mana? Apa sama aja? Nah, kalo menurutku kalo kalian pengen nongkrong di Bali ataupun di Jakarta itu harganya sama aja, gak ada bedanya. Bedanya ada di suasana tempat tongkrongannya. Kalo di Jakarta ku lebih suka tempat nongkrong yang view nya itu suasana kota Jakarta. Karena di Bali aku gak bakal nemuin pemandangan kayak gitu hahaha. Kalo tempat nongkrong di Bali biasanya lebih nonjolin view alamnya entah itu pantai atau gunung atau apa kek, pokoknya di Bali itu lebih ke nature. Antara Bali dan Jakarta sama-sama bagusnya, sama juga range harganya, cuma beda di suasana aja.



4. Transportasi
NAH ! Sampailah kita ke bagian yang cukup sensitif, khususnya buat aku yang sukanya kemana-mana. Kalo bagian ini aku jamin amat sangat jamin Jakarta pemenangnya! Kenapa? Jakarta punya banyak banget transportasi umum seperti MRT, LRT, KRL, TransJakarta yang semuanya udah terintegrasi dengan baik banget dibandingkan dengan Bali. Sedangkan di Bali cuma ada Trans Sarbagita yang rutenya kurang efektif, gak ada rute penghubung sama sekali, dan cuma itu aja. Kalo kalian mau ke rute-rute yang gak dilewatin sama si Trans Sarbagita ya terpaksa naik transportasi lain kayak taksi, ojek, atau kalian retal motor/mobil sendiri. Itu pun juga gak murah dibandingkan kalian harus naik KRL yang Jakarta-Bogor aja harganya 10.000 PP. Lagi pula, transportasi online di Jakarta itu banyak banget promonya dibandingkan di Bali dan tarif per kilo nya pun lebih murah di Jakarta. Aku pernah bandingin tarif taksi online di Jakarta dan di Bali dengan jarak sama kurang lebih 25km an, di Jakarta cuma ngeluarin 150 ribu itu pun udah termasuk tol. Kalo gak pake tol ya kira-kira 120 ribuan lah. Sedangkan di Bali dengan jarak segitu bisa 170ribu tanpa tol hahahaha. Mahal bener dah. Intinya kalo tinggal di Bali itu kalo gak punya kendaraan sendiri berasa kayak mati.

5. Fashion
Kita udah bahas masalah papan dan juga pangan. Nah, kebutuhan primer manusia yang satu ini yang belum kita bahas, yaitu sandang. Biar komplit gitu ada sandang, pangan, papan hahaha. Kalo urusan ini jangan ditanya lagi deh, jelas Jakarta pemenangnya. Ya karena kebanyakan fashion di Bali pasti ambilnya dari Pulau Jawa semua, jadi harga disini jelas akan lebih mahal dibandingkan dengan di Pulau Jawa khususnya Jakarta. Apalagi kalo kalian belinya online dan tokonya sama-sama di Jakarta. Bisa lebih hemat di ongkir banget kan dan di Jakarta ada banyak banget pusat perbelanjaan mulai dari yang high end sampe yang bener-bener under budget pun juga banyak, tinggal pilih doang. Jadi selain Bandung, Jakarta juga sebagai kota belanja yang menyenangkan.



6. Tempat Wisata
Tempat wisata itu menurutku penting banget biar kagak bosen sama urusan duniawi sehari-hari. Mau nongkrong di taman doang pun buatku udah anugerah banget. Kalo ngomongin masalah wisata tentu aja Bali yang menang karena tempat wisata di Bali gak ada abisnya. Ya bukan berarti di Jakarta gak ada tempat wisata sih. Jakarta sebenernya punya banyak tempat wisata yang belum terjamah. Cuma ya kalo kita mau nyari gunung, di Jakarta jelas gak punya. Pantai pun yang terkenal cuma PIK sama Ancol. Beda banget sama Bali yang bisa liat pantai, gunung, budaya, apapun yang kalian mau pokoknya ada. Jadi, kalo untuk tempat wisata, Bali tetep juaranya.

7. Polusi, Macet, Panas
Kalo ini jangan tanya lagi, tentu Jakarta parah banget polusi dan kemacetannya dibanding Bali. Apalagi kalo harus buru-buru gitu astagaa, berasa tua di jalan. Tapi ya menurutku wajar, karena orang-orang masih memilih pergi menggunakan kendaraan pribadi dibandingkan dengan memakai kendaraan umum. Sehingga dengan adanya moda transportasi baru seperti MRT dan LRT, diharapkan orang-orang bisa naik kendaraan umum untuk mengurangi kemacetan di Jakarta. Nah, PR besar nih buat Bali. Emang sih Bali gak semacet Jakarta. Tapi kalo dikemudian hari gak ada moda transportasi umum, Bali bisa berpotensi lebih macet dibandingkan Jakarta. Kalo urusan panas, kedua tempat ini sama-sama panas. Bedanya adalah kalo di Jakarta itu panasnya bikin gerah, kalo di Bali panasnya super duper menyengat banget. Sampe berasa kayak jarak matahari ke kulit itu cuma 5cm gitu saking menyengatnya.

Nah, itu beberapa poin yang bisa aku jabarin perbedaan antara Bali dan Jakarta. Kalo diperhatiin sebenernya masing-masing mempunyai plus dan minus nya sendiri-sendiri ya, trus ada beberapa poin juga yang sama aja atau gak bisa dibandingin. Lebih enak di Bali atau di Jakarta sih itu tergantung preferensi kalian aja, suka yang kayak gimana. Cuma kalo aku sendiri, kalo aku disuruh memilih untuk tinggal di Bali atau di Jakarta, aku bakal milih Jakarta. Kenapa? Karena aku anaknya suka banget sama suasana perkotaan seperti yang tergambar di Jakarta. Aku suka sama suasana perkotaan karena jelas dari segi teknologi dan transportasi lebih maju daripada yang lainnya dan mindset lingkungannya juga sangat berbeda. I mean, aku suka bertemu dengan orang-orang 'gila' yang punya mindset berbeda and I found them in Jakarta. Bukan berarti aku pesimis kalo di kota lain gak bisa open minded sih. Tapi ya semakin keras dan kejamnya hidup di suatu tempat membuat kita semakin berpikir bagaimana caranya kita untuk selamat dan bertahan.

Bali memang enak sih, apalagi kalo suntuk sama kerjaan tinggal liburan aja kan deket. Tapi entah kenapa aku kayak kurang puas atau mungkin aku pengen yang lebih lagi dari apa yang udah Bali berikan. Manusia selalu gak pernah puas kan? Atau mungkin aku lagi bosen aja sama Bali hahaha. Ya intinya kalo untuk saat ini aku disuruh memilih antara Bali atau Jakarta, aku memilih Jakarta.


"I want adventure in the great-wide somewhere, I wanted more than I can tell. I want so much more than they've got planned" - Belle

Share:

2 comments: