Travel and Lifestyle by Diana Putri Maharani

,

Diary Koas Fisioterapi #Day7 - BPJS Oh BPJS...

Rabu, 12 September 2018
RSUP Sanglah
Stase Kardiopulmonal

Sebenernya gue bingung, gue harus bersyukur atau gak dengan peraturan BPJS yang sekarang.
Kalo ngomongin masalah BPJS emang gak ada habisnya. Entah dari kacamata masyarakat atau kacamata tenaga medis, pasti ada aja yang gak pas. Tapi ya mau gimana lagi... Meskipun peraturan yang diciptain gak sesuai dengan apa yang kita mau, tapi kita tetep aja make BPJS kan.

Nah, tapi yang ingin gue bicarain sekarang itu adalah efek peraturan BPJS di RSUP Sanglah, terutama di poli fisioterapi. Nah, RSUP Sanglah ini merupakan rumah sakit tipe A di Provinsi Bali. Jadi otomatis, rumah sakit ini menjadi rujukan yang benar-benar paling terakhir di Provinsi Bali. Sedangkan peraturan BPJS mengharuskan pasien untuk berobat ke faskes I dulu, dimana biasanya sih faskes I itu di puskesmas, baru ke rumah sakit tipe C, atau tipe B, baru ke rumah sakit tipe A. Nah, karena peraturan inilah yang menyebabkan pasien di poli fisioterapi RSUP Sanglah ini sepiiiiiiii banget. Padahal ya, jaman dahulu kala, sewaktu gue masih pre-klinik di RSUP Sanglah, pasien di poli fisioterapi gak pernah ada berhentinya. Banyaaaakkkkkk banget. Bisa kayaknya sehari tu ngerjain minimal 50 pasien. Coba bayangin kalo satu pasien aja membutuhkan maksimal 30 menit. Kalo sehari ada 50 pasien, berarti dalam satu hari membutuhkan 1.500 menit yang berarti membutuhkan 25 jam. Sedangkan dalam satu hari di Sanglah itu cuma ada 8 jam kerja yang masih dipotong 1 jam buat istirahat. Berarti jam efektif nya ada 7 jam. Berarti dalam sekali manggil pasien, biasanya langsung manggil 4-5 pasien. Dan begitu seterusnya, gak ada berhentinya.

Tapi sekarang...
Pasiennya ada 20 orang aja udah bersyukur banget bagi pegawai-pegawai di poli fisioterapi. Menurun drastis sih memang. Coba kalo sekarang pasiennya masih 50-an, kayaknya gue bakalan pingsan sewaktu dapat piket jaga poli. Tapi karena sekarang pasiennya sedikit, jadi gue banyak nganggurnya. Antara bersyukur atau gak. Bersyukur karena pasiennya gak banyak-banyak amat, berarti gue gak banyak kerjaan. Tapi repot juga kalo gak ada pasien, karena gue gak bisa dapat ilmu (halah!) Padahal nih, kalo ada pasien, gue lebih sering kabur hahaha. Karena biasanya pasien di poli itu adalah rujukan dari pasien yang ada di ruangan seperti gangguan saraf lah, habis operasi lah, habis pasang pen lah, pokoknya yang kompleks-kompleks gitu lah. Sedangkan otak gue belum siap dapet kasus yang kompleks-kompleks macam begitu. Ngurusin pasien keluhan paru dan segala komplikasi nya aja udah mumet. Belum lagi kalo lagi piket jaga poli, pasti ditanya-tanya detaillll banget tentang penyakit pasien yang ada di poli. Waduh, ya mending gue menghindar dulu ya... Ntar kalo udah gak ada pasien baru gue nongol lagi buat setor muka hahaha.

Eh, tapi bukan berarti gue gak pernah ambil pasien di poli ya.
Gue pernah ambil pasien di poli seperti pasien stroke dan atlet yang cedera lututnya. Pokoknya ya gue ambil pasien yang gue bisa aja hihihihi dan yang penanganannya gak susah-susah amat lah. Jadi gue bisa masang alatnya. Masang alat itu gak simpel loh. Kadang kita harus tau otot mana yang mau kita tuju, nah alat itu harus pas banget nempel di otot itu. Bukan cuma otot aja. Itu juga berlaku di saraf atau ligamen.

BACK TO BPJS yaaa...
Jeleknya pasien BPJS adalah dia hanya bisa dateng 2x seminggu. Kalo mau lebih, harus bayar sendiri. Padahal terkadang, beberapa kondisi pasien itu memerlukan terapi yang lebih dari 2x seminggu. Dan lagi, kalo pasien BPJS itu alat-alatnya dibatasi hanya 2 alat aja. Gak lebih dari itu. Kalo mau lebih, ya mendaftarlah jadi pasien umum. Masalahnya, terkadang belum tentu alat yang diberikan itu cukup efektif untuk mengobati sakit yang dideritanya.

Selain itu, fisioterapis yang kerja di rumah sakit itu baru bisa ambil pasien, kalo pasiennya sudah dirujuk ke dokter rehab medik. Jadi sebenernya kayak berasa kita percuma gitu sarjana kalo masih diatur sama dokter rehab medik. Jadinya ya, kalo rumah sakit itu gak punya dokter rehab ya pasien-pasien gak bisa mendapatkan fasilitas fisioterapis. Kasian kan jadinya? Pasiennya kasian, trus kita juga dianggap seperti gak bisa mandiri. Padahal kita sebenernya udah bisa berdiri sendiri kok tanpa harus ada dokter rehab medik.

Kalo kalian mau tau alurnya gimana, jadi misalnya nih ada keluarga kalian yang lagi stroke. Otomatis di rumah sakit dia akan mendapatkan perawatan minimal dari dokter saraf. Padahal keluarga kalian itu juga butuh fisioterapi. Tapi kalian gak bisa langsung membawa keluarga kalian ke fisioterapi. Kalian harus berobat dulu ke dokter spesialis saraf minimal 3x, baru dokter spesialis saraf bisa merujuk keluarga kalian ke dokter spesialis rehab medik. INI BARU SAMPE DOKTER SPESIALIS REHAB MEDIK LHO YA... Dari Rehab medik, keluarga kalian harus melewati beberapa pemeriksaan, baru deh keluarga kalian mendapatkan penanganan dari fisioterapis. LAMA BANGET KAN? Iya kalo belum terlambat, tapi gimana ceritanya kalo ada pasien yang bener-bener membutuhkan fisioterapis tapi dia harus menunggu selama itu?
Masalah ini yang kemaren bikin fisioterapis satu Indonesia demo. Tapi ya mau gimana lagi, udah peraturan dari pusat seperti itu, jadi ya... sudahlah...

Sebenernya ada banyak lagi kerugian yang disebabkan peraturan BPJS kali ini. Tapi gak enak gue ngomongnya. Ntar gue di demo dokter se-Indonesia hehehe.
Semoga kedepannya BPJS bisa lebih bijak lagi dalam membuat kebijakan-kebijakan bagi pasien dan bagi tenaga medis.

Jadi, gue bingung sekarang...
Harus bersyukur karena pasien di poli jadi sedikit
Atau harus sedih karena gak bisa belajar banyak karena pasiennya sedikit?
Menurut kalian?
Share:

2 comments: