Travel and Lifestyle by Diana Putri Maharani

, , , ,

2 Weeks ASEAN, 3 Countries Part II - Hello Again Malaysia


"Only those that will risk going too far can possibly find out how far one can go" - T.S Eliot

Halo... Halo... Halo...
Balik lagi di 2 weeks ASEAN, 3 Countries. Di part II ini gue bakal ceritain perjalanan gue sewaktu di Malaysiaaaaaaaa. Sebelumnya gue mau ucapin terima kasih banyaaakkkkk buat kalian yang udah mau sempetin baca 2 Weeks ASEAN, 3 Counties Part I - 2 Days in Singapore . Terima kasih buat feedback nya juga di sosmed dan semoga apa yang gue share bisa bermanfaat buat kalian. Langsung aja kali ya gue ceritanya hehehe.

Nah, sewaktu di Part I kan cerita gue kepotong tuh sampe bus gue dateng. Gue belum ada cerita kan gimana prosesi imigrasi via darat Singapore-Malaysia? Jadi disini gue mau ceritain ke kalian juga sederhananya imigrasi via darat Singapore-Malaysia. Ketika gue naik bus nih ya udah sih gue tidur hahaha. Mau ngapain lagi coba? Liat pemandangan? Gak keliatan juga orang diluar gelap jadi mending tidur aja. Ya gak terlalu nyenyak juga sih tidurnya. Soalnya gue baru tidur sebentar paling sejam lah udah dibangunin buat ngurus imigrasi di Singapore. Ketika ngurus imigrasi yaudah kita turun, masuk ke dalam bangunan imigrasi yang gak gede-gede amat sih. Terus keluar bangunan. Habis keluar bangunan masuk ke bus yang sama dan lanjutin perjalanan. Tapi jangan tidur lagi, soalnya gak ada 10 menit kita udah disuruh turun lagi buat masuk ke imigrasi Malaysia. Ketika sampai di imigrasi Malaysia, prosesnya sih sama aja kayak imigrasi yang lain gak ada bedanya hehehe. Habis itu kita naik lagi ke bus. Nah, disini gue mau jelasin kenapa gue dan pacar gue (gue travel sama pacar gue dari Singapore ke Malaysia, mohon untuk jomblo jangan iri *titik dua tutup kurung*) memilih bus Starmart padahal masih banyak bus-bus lainnya. Jadi sewaktu di Indonesia pacar gue udah melakukan riset *halah* dan banyak banget pengalaman turis yang memilih bus Singapore-Malaysia dengan harga yang lebih murah dibandingkan dengan bus Starmart. Tapi jeleknya adalah mereka gak ditungguin sewaktu ngurus imigrasi alias ditinggal. Kan serem ya kalo tiba-tiba ditinggal gitu. Jadi, kita cari aman aja, makanya pilih Starmart. Pesan moralnya disini adalah sebelum kalian memilih sesuatu apapun itu entah barang, hotel, transportasi, simcard, dll ada baiknya kalian riset dulu pengalaman orang-orang. Karena kita harus selalu belajar dari pengalaman kan? Tapi kalo kalian nyalinya gede pengen coba-coba boleh aja sih.

Lanjut yaaa. Sehabis dari imigrasi Malaysia ini, gue tidur pules banget di bus. Btw, bus nya nyaman banget. Kursinya bisa di setting buat tidur, di kasih selimut, air putih, bantal. Jadi ya gue ngerasa nyaman aja gitu, antara nyaman sama gue nya yang tukang tidur sih hahaha. Pokoknya, gue kebangun gara-gara dibangunin pegawai Starmart soalnya udah nyampe di KL Sentral. Ah idola banget bus ini.

Turun dari bus, gue langsung masuk ke KL Sentral. Jadi, KL Sentral ini menurut gue merupakan pusatnya transportasi di Kuala Lumpur. Dari segala jenis transportasi, ketemunya disini semua. Mulai dari monorail, KTM, LRT, Bus Go KL, Bus RapidKL, pokoknya semua deh numpuknya disini. Ketika masuk di KL Sentral, hal pertama yang dicari adalah toilet hahaha. Awalnya mau cari shower room sih buat mandi, tapi ternyata info terupdate shower room di KL Sentral udah ditutup hiks. Ya terpaksa deh puasa mandi hahaha. Buat kalian yang ke KL Sentral, kalo nemu shower room, kasih tau gue ya biar gue update ini artikelnya hahaha. Btw, di Kuala Lumpur ini gue bakal jalan bertiga ada gue, pacar gue, sama temen gue dari Bali namanya Erna. Gak usah diceritain lah ya gimana kronologinya tiba-tiba bisa bertiga, toh kayaknya gak penting juga hahaha.

Setelah selesai siap-siap, destinasi pertama yang akan didatengin adalah Genting. Karena kita semua belum ada yang pernah ke Genting *norak banget*. Buat beli tiket ke Genting kalian harus turun ke lantai paling bawahnya KL Sentral, pokoknya tempatnya gelap kayak parkiran gitu dan ada banyak bus. Nah, disitu ada loket bus ke Genting. Kita beli PP waktu itu berangkat jam 9 dari Kuala Lumpur dan balik pulang antara jam 15.00 atau 16.00 kalo gak salah. Untuk schedule lengkap bus Go Genting bisa kalian liat di websitenya. Kalo gak tau websitenya tinggal ketik aja di google schedule Go Genting ntar juga muncul. Kalo kalian keterlaluan banget malesnya buat nyari, ya udah berhubung gue baik jadi gue kasih link nya nih di sebelah : Schedule Go Genting
Nah, waktu itu kita beli 3 tiket PP ngabisin sekitar RM25. Info terbaru nih, sewaktu gue beli tiket Go Genting ini awalnya mau beli sekalian tiket skyway nya. Tapi ternyata gak bisa, beli tiket skyway nya langsung di Genting ntar pas mau nyampe. Awalnya gue heran, kok bisa gitu ya, padahal menurut pengalaman orang-orang, mereka langsung beli satu paket tiket bus sama skyway. Eh gue merasa dibohongi aja sih wkwkwkwk. Akhirnya gue googling tapi gue gak menemukan jawaban. Akhirnya nanya lagi nih masalah skyway, dibentak sama mbaknya akhirnya males deh hahaha. Yaudahlah beli tiket skyway nya entar aja pas di Genting.

Bus Go Genting ni beneran tepat waktu. Ya kalaupun telat berangkat paling cuma telat 5 menit, jadi kalian harus perhatiin waktu kalian ya. Perjalanan ke Genting sekitar satu setangah jam, jadi gue menghabiskan perjalanan buat tidur wkwkwkwk. Ketika sampai di Genting, kita langsung masuk ke dalam bangunan dan langsung nyari petunjuk yang namanya Awana Skyway. Awana Skyway ini letaknya ada di lantai paling atas. Sewaktu udah sampe di lantai paling atas, langsung beli tiket PP juga. Beli tiket 3 orang PP totalnya RM48, jadi tiket satu orang PP RM16. Oiya saran gue jangan ke Genting siang-siang karena gak asik, pasti udah banyak orang yang naik Skyway dan antrinya pasti panjang banget. Berhubung kita waktu itu masih pagi, jadi masih sepi banget. Keuntungannya adalah, satu gondola isinya cuma kita bertiga doang hahaha. Jadi kalo takut ketinggian kita bisa teriak-teriak tanpa malu sama orang lain. Tapi beneran deh tinggi banget itu skyway nya. Tapi seru sih, kalian harus coba pokoknya.

Nanti sewaktu di atas ada dua pemberhentian buat gondola ini, stasiun pertama berhenti di Chin Swee Caves Temple dan stasiun terakhir adalah Resort World Genting. Kita mutusin buat ke Resort World Genting dulu. Di Resort World Genting sebenernya gak ada apa-apa sih. Cuma ada First World Hotel. Itu loh hotel yang di dalemnya juga ada mall nya dan beneran itu gedeeeeee bangeeeeettttttt. Kita aja waktu mau makan nih rencananya nyari McD, karena kita udah geter duluan liat resto di sana harganya mahal-mahal banget makanya cari McD. Tapi gak ketemu!! Alhasil, kita tanya sama orang, kita sampe nanya 3x sama orang. Soalnya emang ribet banget arah mau ke McD. Kita aja sampe bosen naik eskalator sama lift berkali-kali. Kayaknya kalo kalian nanya dimana arah McD sama gue di mall ini gue gak bakal inget deh sumpah. Soalnya beneran ribet banget. Yang jelas masih ada makanan ya yang lumayan murah lah ya dibanding yang lainnya.

Setelah capek ngelilingin mall sama hotel yang gedenya astagfirullah, kita mutusin ke Chin Swee Caves Temple. Buat ke Chin Swee Caves Tample ini ada dua cara, bisa pake shuttle bus yang disediain sama First World Hotel atau naik gondola. Dua-duanya sama-sama gratis gak pake bayar. Kalo yang naik gondola, tiket gondolanya jangan sampai hilang. Kalo hilang ntar kalian beli tiket lagi. Jeleknya kalo shuttle bus itu adanya cuma sejam sekali. Jadi gak setiap saat ada. Karena kita males nunggu akhirnya kita naik gondola. Gampang aja sih, tinggal naik dari First World Hotel trus di stasiun berikutnya turun. Nah, dari stasiun nanti bakal ada banyak eskalator buat turun ke bawah jadi gak perlu takut capek. Karena jalannya udah gampang banget. Kalo kalian naik shuttle bus keuntungannya adalah kalian langsung berhenti di depan Chin Swee Caves Temple, jadi gak perlu menempuh beberapa eskalator. Ya masing-masing ada plus minus nya sih. Terserah kalian pilih yang mana.

Menurut gue, Chin Swee Caves Temple ini temple yang sangat cantik banget! Semuanya cantik, mulai dari temple nya, pemandangan sekitarnya, semuanya juara. Akhirnya gue kesini jugaaaaa :') Dari dulu gue emang pengen ke Chin Swee Caves Temple ini. Soalnya gue bisa liat pemandangan Genting dari atas :) Nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? :') Bener-bener breathtaking banget!




Btw, karena letaknya di dataran tinggi, jadi daerah Genting lumayan dingin dibandingin sama Kuala Lumpur. Jadi, buat yang gak tahan dingin atau punya alergi dingin mending pake baju hangat. Cuma ya jangan pake sweater tebel-tebel kayak mau ke kutub ya hahaha. Ntar dikira turis tersesat.

Berhubung udah mendekati waktu pulang, kita pun akhirnya balik lagi ke Chin Swee Caves Station tempat naik gondola. Kita gak naik shuttle bus, karena kita mau langsung turun ke bawah. Kalo naik shuttle bus, ntar kita balik lagi ke First Hotel hahahaha. Kita naik eskalator lagi buat naik gondolanya. Jeleknya, orang-orang yang naik gondola udah pada rame banget :( Kita aja gondolanya harus gabung sama orang, jadi agak awkward gitu pas mau teriak takut sama ketinggian hahahaha. But, overall naik gondola ini seru banget. Ketika udah nyampe di stasiun Awana, kita langsung turun ke lantai paling bawah buat nunggu bus. Tenang aja, disana ada layar yang nunjukkin bus kita udah dateng apa belum. Selain itu ada petugas yang teriak-teriak kok kalo bus nya dateng. Petugasnya teriak dalam bahasa Inggris sama Melayu, jadi pasti kalian ngerti lah.

Bus Go Genting kita balik lagi di KL Sentral. Selanjutnya kita mau otw ke hotel. Nah, ini pasti yang ditunggu-tunggu ya? Hahahaha. Kesempatan kali ini, kita mutusin buat nginep di The Bed KLCC. Gue booking via traveloka dengan harga Rp 116.000 dan kebetulan ada diskon dari traveloka 15% jadi totalnya cuma Rp 98.600. Hotel ini terhitung hotel yang masih baru sewaktu gue nginep. Surprise nya adalah, sewaktu gue nginep ini, hotelnya ternyata belum diresmiin hahahaha. Baru mau diresmiin 4 hari lagi kalo gak salah. Jadi, gue termasuk orang beruntung lah ya nyobain hotel baru. Hotel ini cukup bagus SEBENARNYA! Lokasinya strategis meskipun agak jauh sama KL Sentral. Lokasinya cuma 5 menit jalan kaki dari petronas. Buat ke hotel ini, kalo mau naik Go KL bisa naik yang jalur hijau turun di menara atlan. Kalo naik monorel bisa turun di stasiun bukit nanas. Dari sasiun bukit nanas maupun menara atlan jalan kakinya gak terlalu jauh kok. Hotelnya juga gampang banget ditemuin, soalnya ada tulisannya meskipun gak besar-besar banget sih. Meskipun hotel baru, tapi google maps udah bisa deteksi lokasinya dengan tepat, jadi gak usah takut kesasar. Hotel ini tetep ada hotel dorm BUT, INI HOTEL DORM PALING BAGUS YANG PERNAH GUE TEMUKAN! Bahkan dibandingin sama hotel dorm gue di Jepang, ini BAGUS BANGEEETTTT!!!! Gak kayak dorm-dorm yang lain. Untuk foto kalian bisa liat langsung di google atau di traveloka atau agoda atau apapun lah itu. I REALLY REALLY REALLY RECOMMEND THIS HOTEL TO ALL OF YOU GUYS! Di hotel ini lo bakal dapetin handuk, sikat gigi dan odol. Habis itu sepatu kalian gak boleh dimasukin di dalem kamar. Di luar kamar ada loker sepatu, dan sepatu kalian harus dimasukin ke loker yang sesuai dengan nomor kamar kalian. Untuk gantiin sepatu, di dalem masing-masing loker ada sandal karet gitu yang bisa kalian pake. Untuk kamar mandi sumpah udah sekelas hotel berbintang. Gak kayak kamar mandi hotel dorm lainnya yang sempit banget dan banyak minus di sana-sini. Ini udah mewah banget, bahkan sama kamar mandi di kos gue aja kalah hahahaha. Selain itu lo bakal dapetin free breakfast yang kantinnya itu bener-bener instagramable banget. Hotel ini instagramable banget pokoknya. Di kantinnya tetep aja lo gak bisa masak sendiri ya. Buat breakfast lo udah disiapin nasi lemak sama roti dan selai strawberry sama butter. Nasi lemaknya cuma ambil satu bungkus, gak usah sok nyoba mau nyolong soalnya ada bodyguard nya yang nungguin nasi lemak hahahaha. Kalo roti sih bebas mau ambil berapa aja boleh.

BUUUTTTTTT

Ada tapinya nih...
Buat nginep di hotel ini lo harus deposit RM100. IYA!!!! RM100!!! Harga depositnya aja 3x lipat dari harga kamar -_- Jadi kalo lo nginep disini, siap-siap miskin mendadak ya hahaha. Ya meskipun ntar balik lagi sih duitnya, tapi tetep aja RM100 itu bisa buat hidup 2 hari di KL hahahaha. Fasilitas yang lain udah oke sih kecuali GAK ADA HAIR DRYER !! Mungkin karena masih hotel baru kali ya, jadi belum disediain hair dryer, tapi gapapa lah masih bisa dimaafkan.

Selesai ya review hotelnya hahahaha. Cukup segitu aja deh, mau lanjut ke destinasi selanjutnya. Malem-malem seperti biasa kita mau ke Petronas. Karena udah terlalu malem dan takut Petronas keburu tutup, jadi kita memutuskan buat naik Grab. Grab atau Uber disini sistemnya sama aja kayak di Indonesia dan aplikasinya juga sama aja. Kalo mau gratis, bisa naik Go KL dari Menara Atlan turun di KLCC. Tapi ya harus sabar nunggunya ya kalo naik Go KL hahahaha. Ya sewaktu di Petronas kayaknya gak usah diceritain lah ya. Pasti juga udah tau kalo disini kerjaannya liatin menara kembar dan favorit gue adalah duduk di taman sambil liatin water fountain light show yang bagus banget. Kita disini sampe jam 10 malem, sampe taman KLCC ditutup buat umum. Habis itu, kita mau cari makan di bukit bintang naik Go KL yang ada di KLCC. Di bukit bintang ada banyak banget makanan yang bisa dicoba. Mulai dari yang aneh-aneh sampe yang halal juga ada. Gue lupa kita kemaren makan di mana, yang jelas ada logo halal aja gitu hahahaha. Kita ngabisin RM36 buat makan 3 orang. Sehabis cari makan, karena udah malem dan Go KL udah gak jalan, kita balik ke hotel naik Uber.

Lanjut besok hari yaaa.....

Besok harinya seperti biasa kita check out agak siang dan kebetulan cuaca di KL lagi hujan. Rute hari ini adalah pacar gue ke airport dan gue nemenin Erna jalan-jalan. Jadi, tujuan kita adalah ke KL Sentral, karena seperti yang gue bilang, di KL Sentral itu tempat ngumpulnya semua transportasi. Jadi gue bakal berpisah sama pacar gue di KL Sentral. So sad banget ya :( Buat ke KL Sentral, karena lagi hujan dan gak mungkin banget buat jalan kaki ke stasiun atau ke halte Go KL, akhirnya kita mutusin buat naik Uber. Eh Uber apa Grab ya? Gak tau lah lupa, pokoknya salah satu dari mereka. Habis di KL Sentral nih, gue sama Erna bakal ke Batu Caves. Buat ke Batu Caves harus naik KTM Komuter. Beli tiketnya bisa di mesin atau di loket. Gue sih milih di loket aja ya. Btw, gue lupa harga tiketnya berapa hahaha. Tapi lo bisa cari di google kok. Sistem transportasi di kuala lumpur ini juga gampang dan gak seribet di Singapore buat cari way out nya. Cukup simpel buat cari way out di tiap stasiun kuala lumpur.

Batu Caves itu apaan sih di? Jangan tanya itu ke gue, you can googling it! Udah banyak banget artikel dan blog-blog yang jelasin apaan itu Batu Caves dan apa yang menarik disitu. Masuk di Batu Caves ini gratis. Di Batu Caves sih gak lama-lama amat ya, karena ya gak terlalu banyak yang bisa di explore. Akhirnya kita balik lagi ke KL Sentral dan memutuskan buat ke Dataran Merdeka. Dari KL Sentral ke Dataran Merdeka ini kita mutusin buat naik Go KL aja biar gratis hahahaha. Untuk letak haltenya dimana kalian bisa nanya ke informasi atau ke satpam biar lebih jelas. Ntar kalo gue jelasin disini yang ada kalian malah bingung.

Btw, Dataran Merdeka ini tempat favorit gue bangeeeettttt !!!! Kenapa? Buat gue yang agak alay ya narsisnya, tempat ini perfect banget buat foto ootd atau buat feed instagram kalian bagus. Beneran, kalo buat gue, banyak banget obyek yang bisa dijadiin foto. Contohnya kayak foto gue di bawah ini dan foto yang ada di paling atas artikel.



Wilayah Dataran Merdeka ini menurut gue emang juara kalo buat lo yang instagram holic banget. Setelah puas foto-foto kita cari makan nih dan ada tempat yang gue rekomendasiin buat kalian. Jadi, kalo kalian ke Dataran Merdeka kalian bakal liat ada logo I love KL yang letaknya di deket KL City Gallery dan biasanya dipakein foto sama orang-orang. Di sebelahnya, di deket tangga yang mau ke lapangan hijau kalian bakal liat ada yang jualan es disitu. Nah di deket tukang jualan es itu ada tangga turun ke bawah. Kalian turun ke situ, agak sepi sih tempatnya tapi explore aja. Disana ada kayak foodcourt dan harga makanannya murah-murah. Gue beli nasi goreng yang lumayan enak dan lumayan banyak harganya cuma RM7 doang. Balik dari Dataran Medeka, kita naik LRT di stasiun Masjid Jamek. Jalan dikit sih, google maps bisa membantu hahahaha. Kita mau balik ke KL Sentral soalnya kita bakal otw ke airport. Kita otw ke airport naik bus, karena lebih murah meskipun memang memakan waktu 1 jam perjalanan. Tapi gak masalah lah, yang penting murah hahahaha. Dimana naik bus nya? Di lantai bawah KL Sentral, deketnya beli tiket bus Go Genting. Di sebelahnya itu ada loket buat bus ke bandara, harganya cuma RM12 aja dan di jamin sampai dengan selamat sampai airport. 

Untuk biaya hidup 2 hari di KL, gue cuma bawa uang RM100, dan masih sisa RM25 jadi gue ngabisin RM75 buat makan dan transportasi. Bugjet paling banyak sih keluar sewaktu di Genting, soalnya naik gondolanya aja udah lumayan menguras kantong. Kalo oleh-oleh, gue gak beli kecuali beli snow globe yang harganya gue tawar jadi RM25, tapi itu dibayarin sama pacar gue, jadi gak masuk ke hitungan gue hahahaha. Selama di KL, gue gak beli simcard sama sekali. Cuma ngandelin wifi hotel aja dan juga gue gak begitu pake google maps soalnya gue udah hafal beberapa spot di KL seperti jalan ke stasiun masjid jamek contohnya. Kalo kalian baru pertama kali ke KL, mending sediain internet entah beli simcard lokal malaysia atau kalian roaming XL atau telkomsel. Dua operator itu sih yang gue saranin buat kalian. Kalo kalian mau lebih hemat lagi, kalian bisa keliling KL naik Go KL. Karena Go KL ini gratis buat siapa aja. Cuma ya kalian harus tau rutenya dan siap-siap transfer kalo memang dibutuhkan untuk transfer. Transfer rute maksudnya bukan transfer duit hehehehe. Seinget gue sih gue pernah baca blog orang yang dia keliling KL cuma naik Go KL doang. Ya meskipun penuh perjuangan ya buat nunggunya, soalnya emang lumayan lama nunggu Go KL, tergantung kondisi jalanan juga sih. Kalo dari segi makanan, KL masih ramah banget di kantong lah ya.

Hmm...
Kayaknya segitu aja yang bisa gue share selama gue di KL. Selanjutnya gue bakal ceritain kisah kasih selama di Thailand. Seperti biasa, kalo ada yang mau ditanyain bisa kontak gue aja yaaaa. See you in Thailaandddddddd.......


Share:

1 comment: