Travel and Lifestyle by Diana Putri Maharani

, ,

Apply Visa Jepang itu Gampang!

Percaya sama judulnya? Bikin visa Jepang itu gampang pake banget! Percaya gak? Harus percaya lah! Karena memang gampang banget!!! Gue udah membuktikannya dan di bawah ini adalah visa gue. Taraaaaaaaaa.............. !!!!!!!!!!!!!!!!!


Jadi gue bakal ceritain gimana perjuangan gue hingga akhirnya tu visa nempel di passpor gue. Semua bermula dari tiket promo maskapai warna merah yang bikin gue akhirnya beli tiket ke Jepang tanggal 26 Maret-2 April. Pas banget waktu musim semi! Waktu itu jujur gue gak mikir apa-apa hahaha, asal beli aja dan seiring semakin dekatnya waktu, gue pun baru kelimpungan cari-cari syarat buat bikin visa. Gue yang dari dulu udah gabung di grup Backpacker, mulai scroll cari info tentang visa Jepang dari para suhu backpacker. Selain dari grup, gue juga googling banyak artikel sampe spasme otot mata gue wkwkwk. Dan gue dapet berita baik dari pacar gue kalo mahasiswa S1 gratis bikin visa Jepang! Waaaaaa...... Langsung gue cari-cari apa aja yang gue butuhin biar gue bisa dapetin visa gratis. Hahaha. Setelah gue nemu syaratnya apa aja, gue langsung nyiapin semua syaratnya.

Sebenernya, gue ke Jepang bukan cuma buat jalan-jalan, tapi gue juga mau menghadiri seminar fisioterapi di sana. Logikanya sih gue bakal dapet surat rekomendasi dari panitia seminar buat bikin visa. TAPIIII, lamaaaaaaa banget tu surat rekomendasi kagak dikirim-kirim. Gue udah sampe kirim email ke panitianya kapan tu surat rekomendasi jadi tapi katanya sedang dalam proses melulu. Kan sebel ya gue hahaha. Bukannya gue gak sabaran, tapi rencananya gue mau bikin visa di bulan Januari. Kenapa? Karena pas bulan Januari gue pulang ke Madiun. Emang apa hubungannya sama pulang ke Madiun? Jadi gini, di Indonesia ini ada banyak Konsulat Jenderal Jepang yang tersebar di beberapa kota besar di Indonesia. Jadi, kalo mau bikin visa Jepang, gak harus jauh-jauh buang duit ke Jakarta. Kita bisa bikin di kota-kota lain selain Jakarta. Sebenernya di Bali pun ada Konsulat Jenderal Jepang. Tapi, KTP gue itu KTP Jatim. Sedangkan Konsulat Jenderal Jepang punya peraturan kalo bikin visa Jepang harus dilakukan di kantor sesuai dengan wilayah yurisdiksi masing-masing. Karena KTP gue Jatim, jadi gue harus bikin visa di Kantor Jenderal Jepang Surabaya. Nah, kalo gue nungguin tu surat pasti gue bakal bikin visa bulan Februari. Sementara bulan Februari gue udah di Bali. Nah, gue kan ogah ya keluar biaya tiket Bali-Surabaya hahaha. Mending keluar biaya buat Madiun-Surabaya, jauh lebih murah. Makanya gue ngebet banget pengen bikin visa bulan Januari. Oya, untuk wilayah yurisdiksi bisa dilihat di website embassy Jepang ya. Di website udah lengkap dan bahasanya pun bahasa Indonesia.

Karena gue bikin visa gak pake surat rekomendasi dari panitia seminar, jadi gue mau bikin visa liburan atau visa kunjungan sementara untuk wisata dengan biaya sendiri. Sedangkan, kalo gue pake surat rekomendasi seminar, ntar gue bakal bikin visa bisnis. Ribetnya kalo gue bikin visa liburan, gue harus menyertakan rekening 3 bulan terakhir, jadi gue harus punya duit banyak di tabungan. Sedangkan, kalo gue bikin visa bisnis gue gak perlu mencantumkan rekening. Karena gue di sana bakal jadi tanggung jawab panitia seminar. So, langkah pertama yang gue lakuin adalah melihat saldo rekening gue hahaha.

Gue baca-baca untuk saldo rekening itu rumusnya berapa hari di Jepang dikali 1-1.5 juta. Jadi kalo gue 8 hari di Jepang gue harus punya saldo rekening 8-12 juta. Paaaassss banget tu di rekening gue ada 12 juta wkwkwkwk (hasil nahan hasrat belanja). Oke, saat itu gue mikir tabungan aman sentosa. Nah, selanjutnya ada pertanyaan yang terbesit di benak gue. Gue kan masih mahasiswa, jadi otomatis hidup gue masih ditopang sama orang tua kan. Nah, apakah rekening yang gue cantumin itu rekening orang tua atau rekening gue sendiri? Kalo rekening gue sendiri, pasti lah mencurigakan, soalnya gue kan belum kerja, jadi dari mana gue dapet saldo sebanyak itu coba? Hayo? Hahaha. Akhirnya gue pun baca-baca banyak artikel lagi dan gue mendapat jawaban. Gue bisa aja pake rekening atas nama gue sendiri, gak ada masalah. Palingan pas ngajuin visa nanti gue bakal di wawancara itu duit dapet dari mana blablabla. Nah, kalo gue mau ngajuin pake rekening orang tua, gue harus bikin surat pernyataan dari orang tua kalo memang mereka mengijinkan gue ke Jepang dan bakal bertanggung jawab atas seluruh biaya gue ketika di Jepang. Lalu ada yang bilang kalo rekening itu nanti bakal dilihat keaktifan transaksinya. Jadilah waktu itu gue minta cetak rekening koran tabunganku dan tabungan ortu. Gue lihat mana yang lebih aktif dan akhirnya gue memutuskan untuk pake rekening gue. Bodo amat lah entar mau di wawancara apaan. Gue juga udah nyiapin jawaban-jawaban kalo nanti bakal di tanya-tanya hahahaha. Oya, apakah uang 12 juta itu harus mengendap di rekening kita selama 3 bulan??? Kalo gue sih ENGGAK! Bulan november saldo di rekening gue cuma ada 3 juta, desember awal pun sempat cuma sisa 100ribu doang wkwkwkwkwk, trus desember akhir barulah gue gajian dapet 16juta wkwkwkwkwk. Jadi, rekening gue bisa dibilang naik turun dan gue berusaha untuk tetap pede.

Lalu, gue berencana buat menggenapkan rekening gue ke 15 juta. Ya masak saldo rekening gue ngepas banget di 12 juta? -_- Jadilah gue pinjem uang mas pacar 3 juta, yang gue masukin ke rekening gue. Habis itu gue langsung cetak rekening koran. Setelah gue cetak rekening koran, gue langsung transfer balik uangnya ke mas pacar. Is that okay? YAPP!!! Menurut pengalaman para suhu, gak ada masalah dengan apa yang gue lakuin tersebut. Kebanyakan dari mereka yang gak punya uang banyak, mereka bakal minjem uang ke siapa aja pokoknya sampe tu rekening mereka gemuk. Setelah di rasa cukup, mereka bakal cetak rekening koran dan setelahnya langsung dikembalikan. Berarti rekeningnya gemuk mendadak dong? Gapapa, gak masalah. Dan gue sendiri udah membuktikan kalo gemuk mendadak pun gak jadi permasalahan buat bikin visa Jepang.

Selanjutnya, berhubung gue pengen dapet visa gratis, gue harus minta surat keterangan dari kampus yang menyatakan kalo gue bener-bener mahasiswa S1 mereka yang masih aktif. Inget ya S1!!! Harus S1! Harus ada tulisan S1/Sarjana/Undergraduate di suratnya itu. Mahasiswa S2 aja kagak bisa gratis. Cuma S1 doang yang bisa gratis. Diskriminasi ya? Tapi lumayan lah gue bisa hemat 300ribu buat bikin visa hahaha. Karena gue udah di Madiun waktu itu, jadi gue minta tolong mas pacar buat ngurusin tu surat wkwkwkwk dan setelah selesai barulah suratnya dikirim ke gue.


DAAANNNNNNNN
Shock lah gue karena kagak ada tulisan S1/Sarjana/Undergraduate !!!!! Cuma ada tulisan semester 6 doang coba!!! Betapa gue stress waktu itu. Gue udah coba neliti satu persatu huruf yang tercetak di situ, siapa tau bisa diakalin gitu pokoknya biar menyatakan kalo gue beneran siswa S1. Dan hasilnya ternyata nihil. Kagak ada yang bisa membuktikan kalo gue adalah mahasiswa S1. Bahkan di kartu mahasiswa gue pun juga kagak ada tulisan S1 nya coba. Gue pasrah. Mau ulang bikin surat gue udah males. Yaudahlah, kalo gratis alhamdulillah, kalo disuruh bayar ya udah lah mau gimana lagi... Walaupun sedikit gak rela sih kalo disuruh bayar wwkwkwk. Tapi ya..... Sudahlah, pasrah aja wkwkwkwk.

Oya, passpor gue dalam kondisi benar-benar kosong. Muluuuuuussssssssss banget kagak ada cap negara satupun wkwkwkwk. Passpor gue aja baru netes dari imigrasi denpasar bulan maret kemaren. Banyak yang khawatir kalo passpor masih kosong atau masih baru bakalan gak bisa dapet visa. Tapi, gue membuktikan dan menjamin bahwa passpor kosong pun bukan penghalang kita buat bikin visa. Coba dan berdoa pasti bisa wkwkwk.

Selanjutnya adalah itinerary. Karena saldo di rekening gue dikit ya, jadi gue bikin itinerary gak muluk-muluk. Di itinerary gue cuma ngisiin kalo gue bakalan ke Kyoto, Nara, sama Osaka doang wkwkwk. Soalnya, itinerary itu bakal dicocokin sama rekening kita. Semakin jauh tempat yang bakal kita kunjungi otomatis semakin banyak dong uang yang harus kita keluarin, maka semakin banyak pula duit yang harus ada di rekening. Makanya, untuk melancarkan lulusnya visa, gue bikin itinerary yang deket-deket aja. Untuk hotelnya gue booking di situs booking.com, gue cari yang bayar di tempat dan free cancelation. Jadi, gue gak harus bayar duluan. Gue booking hotel cuma buat syarat visa aja sih wkwkwkwk. Kalo visa gue udah keluar, gue bakal cancel semua booking an itu. Kan gue mau seminar, jadi hotelnya udah disediain sama panitia. Untuk form itinerary, bisa download di website embassy Jepang. Untuk contohnya bisa cari di internat banyak banget orang-orang yang share itinerary mereka. Comot-comot aja dah wkwkwk toh cuma buat syarat visa doang. Kalo gue baca, itinerary buat bikin visa tu cuma formalitas. Nanti ketika udah di Jepang, kita mau kemana aja walaupun gak sesuai itinerary pun gak masalah.

Trus untuk formulir, gue download dari website embassy dan gue isi. Tapi gue belum nempel foto. Karena syarat pas foto buat visa Jepang rada gak lazim wkwkwkwk. Apalagi, dari seluruh pengalaman orang-orang yang gue pelajari, mereka disuruh foto ulang karena fotonya kurang sesuai. Kan gue males ya kalo berkali-kali foto. Buang waktu gue dan buang duit gue wkwkwk *dasar guenya pelit*. Makanya gue berencana buat foto di Surabaya, di foto studio yang udah biasa jadi langganan buat bikin visa Jepang. Dimana itu? Ini dia....


Ada dua studio foto, yaitu Muara Photo dan Gaya Indah Photo Studio. Gue udah menyusun rencana gue bakal foto di Muara Photo aja. Tempatnya lebih deket sama konjen, dan dari Muara Photo ke konjen bisa ditempuh jalan kaki aja.

H-2 sebelum keberangkatan gue ke Surabaya, gue dikejutkan berita dari mas pacar. Dia bilang Jepang lagi sensitif sama orang Indonesia yang mau masuk Indonesia dan dia takut hal itu dapat menjadi menyulitkan gue dalam mencari visa. Gue pun akhirnya buka grup backpacker lagi dan berita dari mas pacar memang benar.........

 

Jadi, dua berita itu memang lagi hot di Jepang! HAHAHAHA.... -_- Gue takut, gue gugup waktu dapet berita itu. Secara, kalian tau peribahasa karena nila setitik, rusak susu sebelanga? Karena ada orang Indonesia yang nekat nyopet nenek-nenek tu, cap orang Indonesia jadi jelek banget di Jepang. Dan dampaknya adalah berita 3 orang cowok di deportasi dari Jepang langsung tanpa ampun hahaha -_- Why? Jadi, begitu banyak orang Indonesia yang menyalahgunakan visa atau e-passpor. Kalo kita pake visa liburan, kita bisa tinggal di Jepang maksimal 15 hari. Sedangkan e-pasppor hmm... gue lupa wkwkwkwk. Nah, banyak dari orang Indonesia yang ngakunya wisata tapi tau-tau malah cari kerja di Jepang trus jadi imigran gelap. Makanya Jepang lagi sensitif banget sama Indonesia. WADUH! Gue udah keringat dingin. Apalagi gue mau bikin visa wisata. Kalo gue bikin visa bisnis, mungkin gue bakal lancar aja karena tujuan gue jelas ikut seminar dan panitia lah yang bertanggung jawab atas kegiatan gue selama di Jepang. Huft! Gue berusaha tenang dan mempelajari kasus-kasus deportasi wisatawan Indonesia di Jepang dan gue cuma bisa nenangin diri aja. Gapapa di gapapa, everything's gonna be okay. Cuma itu yang bisa gue katakan pada diri gue sendiri wkwkwkwk.

Waktu itu hari Jumat tanggal 20 Januari 2017, gue berangkat naik bis dari Madiun ke Surabaya biar hemat wkwkwkwk. Gue berangkat jam 5 pagi dan berharap sampe surabaya sekitar jam 9. Dan ternyata....... Bis gue molor. Sampe terminal jam setengah 10. Gue udah panik. Mana buat pengajuan visa maksimal cuma sampe setengah 12 lagi. Mana gue belum poto, belum perjalanan dari Bungurasih ke Gubeng. Waaaaaa, gue udah stress setengah mati. Kaga sempet sarapan, dari Bungurasih gue langsung pesen uber buat ke Gubeng. Gue cuma berdoa aja supaya di studio foto kagak antri dan supaya jalanan Surabaya kagak macet. Alhamdulillah, jalanan Surabaya waktu itu gak macet, dari Bungurasih ke Gubeng, ditempuh 15 menit dan gue bayar Ubet 35ribu. Tapi berhubung gue dapet voucer 25ribu 3x perjalanan, dan voucher 35ribu 3x perjalanan, gue akhirnya cuma bayar 10 *waktu ini gue pake voucher yang 25ribu*. Gue langsung masuk ke studio foto dan alhamdulillaaaaahhhhh gak antri sama sekali gue terharuuuuuuuu. Gue langsung foto dan bayar 35ribu. Mbaknya bilang fotonya jadi setengah jam. Gue bersyukur lagi, karena kata orang-orang biasanya fotonya bakal jadi sekitar 1 jam. Sambil nunggu gue sarapan di depan studi foto. Ada warung soto madura sama sate gule. Gue sarapan disitu dan gue kapoookkk!!!!!!! MAHAL BANGET GILAAA!!!!! Masak seporsi soto madura sama segelas es jeruk aja 43ribu?! Ini yang jual ngajak bentrok sama gue. Tapi karena gue ngejar konjen, gue akhirnya ngalah dengan sedikit sebel. Jam 10.15 gue masuk ke studio foto dan foto gue udah jadi. Ajaib cuma 15 menit foto gue udah jadi. Gue akhirnya nempel tu foto di formulir dan gue langsung jalan kaki ke konjen.

Ketika gue jalan kaki di konjen, gue melihat ada warung nasi di jalan Jawa searah dengan konjen. Gue semakin sebel!!!!!!!! Coba aja gue kagak sarapan di depan tu studio foto! Coba aja gue sarapan di warung nasi jalan Jawa tu. Pelajaran buat kalian, kalo gak mau boros makan, jangan makan di depan studio foto, sumpah itu mahal banget!

Ketika gue masuk ke konjen, gue isi daftar hadir dan masuk. Oiya, untuk alat elektronik kayak hape, power bank harus dititipin di pos keamanan ya. Di dalam konjen sama sekali gak boleh bawa alat komunikasi. Untungnya, ini konjen lagi sepi. Gue ambil nomor antrian. Di loket ada ibu-ibu dan setelah ibu-ibu itu selesai, gue pun dipanggil. Gue senyum ke mbak-mbaknya dan ngasih berkas-berkas yang udah gue susun sesuai urutan yang udah ditentuin konjen. Mbak nya ngasih gue secarik kertas yang tulisannya tanda terima permohonan visa. Dia suruh gue ngisi itu dan akhirnya gue isi. Gue menerapkan tips dari para suhu "JANGAN KEBANYAKAN NGOMONG. KALO GAK DITANYA MENDING DIEM AJA". Dan tiba-tiba mbaknya ngomong...

Mbak Konjen : Mbak, untuk rekening tabungannya minimal harus 20 juta lalu mbak juga belum memberikan fotocopy KK
Gue langsung berhenti nulis dan berpikir dengan cepat.
Gue : Tapi di website embassy gak ada peraturan seperti itu mbak. Di sana gak dicantumin berapa nilai minimal buat saldo rekening. Dan untuk KK di website ditulis yang mencantumkan KK itu untuk keluarga, sedangkan saya cuma pergi sendiri.
Mbak Konjen : Iya mbak, tapi ini peraturan baru dari konjen minimal 20 juta. Saya tunggu sampe jam setengah 12 ya mbak
Gue : Kalo itu peraturan baru kenapa gak ditulis di website? Kan di website gak ada dan juga saya luar kota mbak, gimana caranya saya ngambil KK dalam waktu sejam? *ngeyel plus pasang muka memelas*
Mbak Konjen : Iya mbak, tapi memang sekarang minimal harus 20 juta. Udah gini aja deh mbak, mbak bawa buku rekening gak?
Gue : Iya saya bawa
Mbak Konjen : Mbak pinjem uang orang tua, dimasukin ke rekening mbak, trus dicetak. Kita CUMA LIHAT SALDO AKHIRNYA aja kok mbak. Trus buat KK suruh aja orang rumah buat ngirim. Kalo gak bisa hari ini ya hari Senin ya.

Gue ngedumel dalam hati. Emang lu kira ngirim paket bisa gitu sejam nyampe? Pake burung kali ya -_- Kalo pun pake fax, mau pake fax siapa? Kalo kirim email ntar gue harus cari tempat buat ngeprint. Belum lagi gue harus antri di bank buat cetak rekening koran. Apalagi ini hari Jumat bank pasti rame. Akhirnya gue menyerah dan gue bilang Senin aja gue balik. Akhirnya gue pulang ke Madiun.

Apa yang gue omongin itu emang bener. Di website embassy japan sendiri gak dicantumin kalo buat bikin visa harus punya saldo minimal 20 juta. Lalu, apa yang membuat mereka tiba-tiba bikin peraturan baru seperti ini? Gue pun mikir dan akhirnya gue menebak-nebak sendiri. Inget kan kalo Jepang lagi sensitif di Indonesia karena kasus pencurian itu? Mungkin pihak konjen ingin memastikan kalo kita memang niat liburan dan gak bakal ngelakuin hal-hal kayak mencuri gitu. Makanya mereka bikin peraturan rekening minimal 20 juta. Masuk akal sih menurut gue dan gue gak menyalahkan konjen untuk itu. Karena, kita yang mau datang ke rumah mereka. Jadi kita harus menuruti peraturan tuang rumah. Betul kan?

Sampainya di Madiun gue minjem uang buat menuhin saldo rekening gue. Gue amat sangat menggaris bawahi kata-kata mbak konjen yang bilang kalo mereka CUMA LIHAT SALDO AKHIRNYA aja! Jadi kalo bisa gue simpulin, konjen gak akan peduli mau tu saldo tiga bulan gue banyak apa dikit, yang penting saldo akhirnya minimal 20 juta. Jadilah dalam 2 hari rekening gue langsung gemuk sampe 22 juta.

Hari Selasa, gue balik lagi ke imigrasi dengan persiapan yang lebih matang. Pas gue dateng untungnya sepi soalnya pas itu masih jam 10 pagi. Gue dilayanin sama mas-mas. Ketika gue ngasih berkas gue, dia ngecek dengan teliti banget tu berkas-berkas gue. Dan tiba-tiba......

Mas Konjen : Mbak....

HADUH! Apaan lagi coba

Mas Konjen : Ini S1 atau S2?

Mas-mas konjen ngasih liat surat keterangan dari kampus. Ya kan!!!! Pasti jadi maslah kan!!!! Tapi gue tetep pake topeng. Pasang wajah polos dan tenang. Jangan keliatan gugup di konjen, karena kalo kita bohong bisa ketauan. Jadi biasain aja sikapnya wkwkwkwk.

Gue : S1 mas
Mas Konjen : Coba pinjem kartu mahasiswanya
Gue : Mau yang asli atau fotokopi?
Mas Konjen : Fotokopinya ada? Kalo ada, fotokopinya aja.

Gue nyerahin fotokopi kartu mahasiswa dan masnya keliatan neliti banget. Gue tau apa yang dia cari. Dia pasti cari tulisan atau pembuktian bahwa gue adalah S1. Tapi emang gak ada tulisan S1 di sana, mau gimana lagi coba? -_- Gue sih pasrah aja ya wkwkwkwk.

Lalu tiba-tiba, mas nya ngasih suatu kertas ke gue dan gue disuruh ngisi. Ternyata, pihak konjen Jepang Surabaya udah nyiapin surat keterangan yang menyatakan kalo kita adalah S1, tinggal kita isi aja. Yaudah, gue isi aja dan ketika sudah selesai gue kasih ke masnya. Masnya baca tulisan gue dan dia senyum trus bilang tunggu sebentar ya.

Sambil nunggu gue duduk di ruang tunggu dan 5 menit kemudian nama gue dipanggil dan mas nya bilang
Mas Konjen : Ini buktinya nanti di bawa pas ngambil passpor ya.


Mata gue melotot!!! APA!!! APA!!! UDAH??? GITU AJA??? WKWKWKWKWK
Gue sempet gak percaya pengajuan visa gue lolos begitu aja dan di sana ada tulisan GRATIS! YES! Berarti visa gue gratis walaupun di surat keterangan dari kampus gak ada tulisan S1 nya wkwkwkwkwk. Ya ampun gue ngerasa beruntung banget waktu itu.

Tapi jangan seneng dulu. Meskipun udah ada keterangan gue ngambil passpor dan visa tanggal 27, belum tentu lho visa kita di terima. Jadi langkah selanjutnya adalah berdoa. Nah, pas tanggal 27 tu gue ke sana lagi dan VISA JEPANG GUE DI APPROVE!!!!!! Betapa bahagianya gue wkwkwkwkwk. Jadi, dari perjalanan bikin visa ini, gue bisa menyimpulkan beberapa hal :
  • Passpor kosong bisa lolos visa jepang
  • Katanya kalo gue mahasiswa dan pake rekening atas nama gue sendiri gue bakal diwawancarai, tapi nyatanya? ENGGAK, gue enggak di wawancarai sama sekali
  • Di Konjen Jepang Surabaya, mereka menyediakan surat pernyataan kalo kalian S1, jadi jangan khawatir kalo surat keterangan dari kampus kalian gak ada tulisan S1/Sarjana/Undergraduate. Tapi hal ini gak berlaku di Konjen Jepang Bali. Temen gue ngurus visa di Bali dan dia disuruh bayar karena di surat keterangan gak ada tulisan S1. Jadi, berbahagialah kalian yang ngurus visa di Surabaya wkwkwkwk.
So, gue udah buktiin kalo bikin visa Jepang itu gak susah dan gue emang gak mau pake travel agent. Oya, kalo kalian malas, kalian bisa bikin visa lewat travel agent. TAPI.... Tarif travel agent tu mahal banget. Kalo kalian ngurus sendiri biaya visanya 330ribu, kalo lewat travel agent bisa 400-700ribu. Temen gue aja disuruh bayar 700ribu dan dimintai tabungan minimal 40juta. Kalo gue disuruh nyari 40juta, gue udah gantung diri kali ya wkwkwkwk. Lagipula, kalo gue pake travel agent gue gak bisa dapet visa gratis meskipun gue pake surat keterangan dari kampus. Soalnya kan gue pake jasanya mereka. Masa mereka repot-repot ngurusin visa kita tapi gak dapet apa-apa?

Jadi, kalo menurut gue, selama bisa diurus sendiri, kenapa harus minta bantuan travel agent? Lagipula dengan ngurus sendiri, gue jadi belajar gimana caranya bikin visa dan gue ngerasain sensasinya bikin visa Jepang. Rasanya tu lebih greget dan gue lebih ngehargain usaha gue, gue juga bisa belajar sabar plus berpikir cepat. Pokoknya gak ada ruginya kalo kita bikin dengan usaha sendiri. Jadi semakin semangat ke Jepang. I'm coming Japaaaaaannnnnnnnn
Share:

2 comments:

  1. And what makes it even higher is that you simply won’t have to register to try out the virtual games free of charge. Some on-line casinos in the UK supply on-line bingo games, offering players with a fun way to earn cash that doesn’t require as a lot technique as games like poker. Players mark off randomly drawn numbers on their cards in the hopes of covering an 카지노사이트 entire line. Players can win by creating horizontal, vertical, or diagonal traces or covering the complete card.

    ReplyDelete