Travel and Lifestyle by Diana Putri Maharani

,

Upacara Tumpek Kandang - Hari Kemerdekaan Hewan?



Tumpek Kandang? Apaan tu?
Sama, sebelumnya gue juga nggak ngerti apaan tu Upacara Tumpek Kandang. Makanya gue iseng ikut temen kuliah gue si Erna buat hijrah ke kampungnya dan ngeliat langsung gimana sih Upacara Tumpek Kandang itu.

Fyi, upacara di Bali itu ada banyak banget. Bukan cuma Upacara Ngaben, Galungan Kuningan, atau Nyepi, tapi lebih dari itu. Ada yang namanya Hari Saraswati, Sembahyang Bulan Purnama, Upacara Tumpek Landep, dan blablabla saking banyaknya kadang gue nggak ngerti itu upacara apaan. Tiba-tiba aja jalanan ditutup gara-gara ada upacara adat. Bagus sih kalo misalnya ada upacara trus kuliah gue libur gitu kan menyenangkan aja buat gue. Masalahnya kuliah gue kagak libur, jadi gue gak begitu peduli sama peringatan-peringatan atau acara yang nggak bikin gue libur kuliah *ditendang gubernur Bali*.

Back to the topic, upacara ini diadain hari Sabtu, 26 November 2016 kemarin. Disini gue rada sebel. Kenapa upacaranya harus hari Sabtu? Kenapa nggak hari Jumat aja ya, biar gue libur panjang Jumat-Sabtu-Minggu gitu *ditenggelemin gubernur di Teluk Benoa*.  Gue ke rumah Erna hari Jumat pulang kuliah. Kebetulan rumah Erna di gunung atau di daerah Kintamani yang terkenal dingin itu. Makanya pas gue ke sana baju yang gue bawa isinya sweater semua apalagi sekarang musim hujan, pasti udaranya semakin dingin daripada biasanya. Belajar dari pengalaman gue pas di Trunyan kemarin, gue jadi rada trauma buat tidur di daerah Kintamani. Akhirnya, gue bawa selimut walaupun gue tau di rumah Erna pasti udah ada selimut. Dan sewaktu sampai di Kintamani, bener aja dinginnya bikin gue hampir mampus -_-


Untungnya, di rumah Erna ada satu bangunan kecil yang di dalam ruangan itu ada kompor jaman-jaman dahulu. Pokoknya buat nyalain apinya harus pake kayu bakar. Apa sih nama kompor ini ya? Lupa gue. Anyone knows? Buat sementara waktu, gue sama Erna menghangatkan diri di ruangan ini. Soalnya, tubuh gue masih belum beradaptasi sempurna sama suhu di Kintamani.

Ah, kayaknya gak penting deh gue ceritain tentang gue yang hipotermia. Gue mau fokus nyeritain Tumpek Kandang aja biar gak kepanjangan ini artikel. Nanti kalian bosen lagi bacanya. Kalo kalian bosen trus kalian gak blogwalking lagi ke sini trus blog gue sepi trus gue sedih trus gue patah semangat kagak mau kuliah kagak mau hidup (loh?).

Langsung aja deh...
Pagi harinya pas Upacara Tumpek Kandang tu sekitar jam 8 pagi gue nganterin Erna ke Pura buat sembahyang, sumpah banyak banget yang harus dia kunjungi. Mulai dari pura ini pura itu balik lagi ke sini balik lagi ke situ lama-lama gue sampe khatam sama jalanan di desa Erna. Sampai pada akhirnya sekitar jam 2 siang baru dimulai sesi Upacara Tumpek Kandang. Trus dari tadi ngapain aja, Di?

ZzzzzZZZZzzzzz..........

Salah satu pura yang didatangi Erna
Saking bosennya nunggu upacara yang gak mulai, gue sampe diculik ke semak-semak sama Erna

Jalan yang harus dilewati kalo mau ke rumah Erna

Karena gue kepo pengen ikutan, akhirnya Erna berbaik hati meminjamkan gue kebayanya dia biar gue ikut ngerasain adat di Bali katanya. Buat make kamen (Kamen Rider?) gue harus dibantuin mamanya Erna. Karena Erna sendiri gak bisa ngajarin gue make kamen. Dasar Hindu KTP! Oya, kamen di sini maksudnya bawahan kebaya. Sama lah kayak di Jawa kalo pake kebaya kan pake bawahan (yaiyalah -_-) yang bentuknya kayak rok gitu sejenis jarik gitu trus dililitin ke perut. Ngerti kan? Ngerti kan? Btw, apa ya Bahasa Indonesia-nya jarik? Kok gue gak tau -_- kelulusan ujian Bahasa Indonesia gue patut dipertanyakan sepertinya -_- Udah lah bodo amat, pokoknya final look gue kayak foto yang paling atas yang pertama kali kalian liat ketika kalian mau baca artikel ini. Cantik gak? Cantik lah, hahaha.

Setelah siap semuanya, gue sama Erna ke pura, cuma guenya gak ikut sembahyang ya dan so sorry gue gak punya foto mereka lagi sembahyang soalnya gue mikirnya gak sopan sih, maapin yak hiks :( Oya, btw mamanya Erna lagi gak bisa sembahyang soalnya lagi datang bulan makanya sedari pagi yang ribet berdoa ke sana ke mari si Erna. Trus juga gue amati yang dateng ke Pura tu isinya cewek semua. Nah, apakah yang cowok tak beriman? Hahaha. Kata Erna sih ini termasuk sembahyang yang sederhana jadi kayak gak wajib gitu cowoknya ikut sembahyang. Jadi boleh sembahyang atau enggak. Nah, kalo sembahyang yang besar tu biasanya ada pake gong gitu, jadi butuh cowok buat melancarkan sembahyangnya dan buat mainin gong nya. Mungkin seperti itu. Oya btw, kalo gue salah menjelaskan hal ini, kalian boleh kok koreksi di bawah. Maklumin ya, gue pendatang dan gue cuma kepo dan gue bukan manusia sempurna halah!

Sebenernya sembahyangnya tu sebentar banget gak ada 5 menit trus keluar lagi. Tapi kami masih nunggu di pura. Katanya sih nungguin air suci gitu. Nah air sucinya itu fungsinya buat mandiin hewan-hewan peliharaan di rumah. Kalo misalnya kalian punya 5 kucing ya kalian harus mandiin 5 kucing kalian pake air suci itu. Lha kalo hewan peliharaan kalian ikan? Hmm... Sebentar gue mikir. Iya juga ya, ikan kan tiap detik aja udah mandi dia hahaha. Lha terus? -____- Ya gak tau juga ya gue yang pasti semua hewan peliharaan kalian harus dimandiin dan disucikan karena hari ini dianggap sebagai harinya hewan. Mereka lagi ulang tahun jadi harus dimanja. Enak ya jadi hewan? -_-

Sembari nunggu air suci, banyak banget orang-orang yang beli makanan. Ternyata upacara kayak gini dimanfaatkan sama orang-orang buat jualan deket pura. Oke, boleh juga -_-

Salah satu kendaraan yang jual makanan dirubungi ibu-ibu yang kelaparan

Antri bukkkk nungguin air suci

Setelah air sucinya dibagikan, baru deh gue sama Erna lanjut ke tempat selanjutnya. Kata Erna sih ada satu tempat yang harus disembahyangin lagi namanya pura anjing. Dan ketika gue sampe ke pura itu gue gak ngeliat ada apa-apa kecuali cuma pohon atau patung atau batu ya? Gue lupa gue liat apaan. Pokoknya sama sekali gak ada pura seperti yang ada di bayangan gue. Bayangan gue kan kalo pura tu sebuah bangunan. Lah ini gak ada apa-apanya. Kan gue bingung. Dan ternyata di tempat yang gak ada apa-apa itu lah Erna sembahyang. Di tempat yang letaknya dipinggir jalan raya. Memang sih gue liat banyak banget canang (sejenis perlengkapan upacara agama Hindu) di situ. Yaudah deh gue liatin aja.

Erna sembahyang di Pura Anjing
Konon katanya ketika desa Erna ditemukan (emangnya pernah hilang desanya? -_-) atau didirikan oleh entah siapa yang nemu, si penemu ini ngeliat ada dua anjing lagi di tempat itu, di pura itu maksudnya. Dua anjing itu dianggap sebagai penghuni sebenarnya atau penghuni asli dari desa Erna. Makanya tempat dua anjing itu akhirnya disucikan dan dinamakan Pura Anjing. Trus katanya juga kalo mau terjadi sesuatu di desanya Erna yang gak diharapkan, Pura Anjing itu memberikan suatu tanda atau peringatan.

Sesudahnya Erna sembahyang di Pura Anjing, kami balik pulang ke rumah Erna dan ini saatnya Erna mandiin hewan-hewannya.
Kalian pasti mikir kalo hewan-hewannya bakal dimandiin pake air yang banyak trus dipakein sabun trus dibilas gitu ya? Sama, gue awalnya juga mikir kayak gitu. Tapi ternyata......... Cuma dikibas-kibasin aja beberapa kali pake air suci. Oke jadi sekarang gue ngerti yang dimaksud Erna mandiin pake air suci itu cuma dikibas-kibasin pake air suci. Pantesan toples air suci yang Erna bawa tu kecil banget. Masih gede toples jajan lebaran di rumah gue kayaknya. But, it's okay, kita harus hormati tradisi kan. Sembari si Erna mandiin hewan-hewannya kayak anjing, babi (sumpah babinya gede banget. Kalo babi bisa berdiri kayaknya tingginya se gue) ayam, anak ayam, kucing, anak kucing, Erna juga ngasih doa ke mereka "Selamat ulang tahun, semoga sehat selalu ya," gitu katanya.
Habis di doain trus di mandiin, hewan-hewannya dapet makanan dari Erna. Masih mending kalo makanannya makanan hewan, ini makanannya ada tipat (lontong), daging ayam, wajik, kayak gitu pokoknya. Trus gue heran emangnya doyan tu hewan makan gituan?

Waktu gue amati anjingnya si Erna sih, sehabis makanannya dimasukin ke dalam kandang, tu anjing nyium tu makanan, trus gak dimakan -__________-" Dasar anjing, dikasih makanan enak kagak mau hihihi. Gue gak tanya sih maksud dan tujuan hewan-hewan itu dikasih makanan kayak gitu apa, ya gue anggapnya itu bagian dari tradisi. Ya logikanya aja lah, jaman dulu belum ada makanan anjing hahahaha adanya hewan-hewan juga makan makanan manusia kan? Sedangkan tradisi udah ada dari jaman dulu. Jadi ya... hmm... ya gitu deh hehehe.

Itu makanan buat hewan-hewan Erna. Btw gue salfok ke anjingnya Erna, lucu juga ya hahaha
Setelah Erna selesai ngasih makan ke hewan-hewannya, selesai sudah rangkaian Upacara Tumpek Kandang. Udah sih gitu doang. Upacaranya sederhana dan sebenarnya memberikan makna yang mendalam banget. Dengan kayak gini, kita diajarkan buat menghargai binatang sebagai salah satu ciptaan Tuhan Yang Maha Esa dan seluruh ciptaan-Nya, bukan cuma menghargai manusia aja. Karena kalo dipikir-pikir tanpa binatang pun kehidupan kita gak bakal pernah seimbang. Kalo gak ada lebah gak akan ada madu yang sekarang selalu kita cari. Kalo jaman dulu gak ada sapi petani gak bisa bajak sawahnya. Kalo gak ada anjing, polisi pun akan susah cari jejak penjahat. Mungkin akan sedikit aneh buat kalian yang gak tau sebelumnya tentang upacara Tumpek Kandang. Gue harapnya sih gak ada yang berpikir aneh-aneh ya, tentang apapun itu pokoknya jangan. Semuanya yang diajarkan oleh agama kita maksud dan tujuannya selalu mengarahkan kita berbuat baik di dunia dengan caranya masing-masing. Jadi kita wajib menghormati. Oke?

Dari melihat secara langsung prosesi Upacara Tumpek Kandang ini gue juga dapet nilai positifnya buat gue. Sama kok kayak kalian, gue awalnya juga aneh dengan yang Erna lakukan, tapi dari sini gue berusaha buat meyakinkan diri gue untuk tidak berpikiran yang aneh-aneh dan gue berusaha untuk tetap menghormati apa yang Erna percayai. Dan yang paling penting memupuk gue untuk jangan mendiskriminasikan binatang karena mereka juga harus kita sayangi (kecuali ular ya -_- mau tu ular berubah warna jadi ungu atau pink pun gue tetep bakal lari -_-). Coba aja kalo semua manusia bisa memaknai hal yang sama dengan yang gue rasain, kayaknya cerita penyiksaan hewan gak akan ada lagi :) Semoga kalian juga mendapatkan makna yang sama dan semoga gue lulus membagi ilmu ini dengan kalian. Rahajeng Rahina Tumpek Kandang...
Share:

2 comments:

  1. Ingin cari hunian Apartemen di Denpasar, Bali? Bisa ke TAT aja karena kami memiliki fasilitas lengkap dari Private Office, Swimming Pool, Yoga Studio, Gym dan masih banyak lagi fasilitas penunjang lainnya. Kami juga menyediakan Sewa Kantor di Denpasar, Bali bagi Anda yang memiliki mobilitas tinggi dalam berbisnis. Baca juga tips memilih apartemen di Bali.

    ReplyDelete