Travel and Lifestyle by Diana Putri Maharani

,

Memperawani Pantai Nyang-nyang Bali, Berminat?



Pantai Nyang-nyang? Hihihi lucu ya namanya?
Pertama kali denger namanya kayak geli-geli gimana gitu di telinga. Belum pernah denger sih soalnya hihihi. Atau mungkin kalian udah pernah denger?



Jadi, suatu hari ketika udah pulang kuliah, ya agak sore sih sekitar jam 6 WITA, aku, Fikri, dan Anang iseng aja pengen ke Pantai Nyang-nyang. Mungkin buat si Anang sih ini bukan pantai baru ya, soalnya dia udah beberapa kali ke sana. Kalo aku sama Fikri mah baru ini ke sana. Denger namanya aja baru sekali ini wkwk.

Dengan Anang sebagai tour guide kami hari itu, kami mengarahkan motor ke arah Uluwatu. Di sini aku mikir pasti ombaknya gede banget. Soalnya biasanya pantai-pantai di daerah Uluwatu seperti Pantai Dreamland, Pantai Balangan, Pantai Padang-padang punya ombak yang bener-bener besar.

Anang bilang, Pantai Nyang-nyang ini deket sama gerbang masuk Uluwatu trus nanti belok ke kiri. Karena aku sama Fikri bingung, akhirnya kami biarkan Anang buat jalan duluan di depan.

Ketika gerbang Uluwatu sudah terlewati, aku sama Fikri sempet bingung kemana lagi arah ke Pantai Nyang-nyang. Soalnya, sama sekali nggak ada petunjuk arah yang menunjukkan jalan menuju pantai di sana. Dan tiba-tiba saja Anang membelokkan motornya ke kiri. Fikri mengikuti.

Kami masuk ke suatu jalan yang mungkin hanya cukup untuk satu mobil. Sama sekali nggak ada tulisan bahwa itu adalah jalan menuju Pantai Nyang-nyang, jadi aku dan Fikri sedikit bingung dan khawatir kalo Anang sendiri sebenarnya kesasar hahahaha -_- Tapi ternyata enggak. Jalan yang melalui memang bukan jalan aspal. Lebih ke jalan pedesaan yang masih lekat dengan tanah, batu, juga ada becek-beceknya soalnya pas ini di Bali lagi musim hujan jadi banyak jalan becek yang kalo gak hati-hati bisa bikin ban motor selip. Hihihi. Kalo ke Pantai Nyang-nyang disarankan bawa sopir yang ahli menguasai motor atau mobil kalo bawa mobil. Soalnya, medan yang akan dilewati gak akan pernah kita bayangkan. Medannya benar-benar berbeda kalo kita ke Pantai Kuta atau ke pantai yang sudah dirawat dan ditata oleh Pemerintah sebagai objek pariwisata. Melihat dari medan yang harus dilalui untuk ke pantai ini saja udah kayak mendaki gunung melewati lembah, jadi bisa aku katakan kalo pantai ini benar-benar masih perawan! Kalo dulunya aku pernah menulis bahwa Pantai Balangan merupakan keindahan tersembunyi di Bali dan masih perawan, kali ini sudah ada yang mengalahkannya, yaitu Pantai Nyang-nyang.

Karena di Bali musim hujan, membuat medan yang harus dilalui gak memungkinkan buat dilewati. Akhirnya, kami memarkir motor di suatu tempat yang menurut kami aman. Kemudian untuk ke pantainya kami pun harus berjalan kaki.

Sampai di ujung tebing dari Pantai Nyang-nyang, kami berhenti sejenak untuk menikmati Pantai Nyang-nyang dari atas. Seperti yang sudah aku duga, ombak di sini termasuk ombak yang cukup besar.

Dari atas tebing Pantai Nyang-nyang

Nah, untuk menuju ke Pantai Nyang-nyang sendiri, kita harus turun dari tebing dulu melewati jalan kecil yang aku sendiri juga nggak nyangka kalo disitu ada jalan wkwkwk. Soalnya awalnya aku liat cuma ada tumpukan batu, tapi ternyata di bawahnya ada susunan anak tangga yang akan membawa kita ke bawah.



Anang mulai berpetualang melewati bebatuan licin karena hujan

Perjalanan dari atas tebing sampai bawah cukup panjang. Anak tangga yang dilewati memang bisa dibilang banyak. Kalo kesini butuh tenaga ekstra. Enggak juga gak masalah sih hehehe. Kalian bisa turun pelan-pelan. Kalo capek ya berhenti. Kalo boleh menyarankan ke sini cukup bawa air putih dan perbekalan secukupnya saja. Nggak usah bawa barang yang berat-berat. Karena nanti bakal capek kalo pas pulang. Kan nanti kalo mau pulang kita harus naikin anak tangga satu-satu. Nanti kalo bawa barang berat plus harus naik malah capeknya plus-plus. Oh iya, kenapa aku menyarankan harus MEMBAWA? Karena disini belum ada penjual makanan ataupun minuman. Jadi pantai ini memang benar-benar masih sepi. Penerangan pun belum ada. Sinyal handphone pun gak nyampe ke sini hihihi. Namun, tenang saja, semua kecapekan itu akan terbayar ketika kita sudah sampai di bawah.


Ketika sampai di bawah, kami iseng liat sejauh apa tadi kami turun dari atas tebing sampai ke bawah. Dan ternyata setinggi foto di atas hihihi. Tinggi banget ya? Udah kayak daki gunung aja hihihihi. Tapi kalo dijalani sepenuh hati bener-bener gak kerasa kalo kita udah turun dan nantinya bakalan naik setinggi itu. Yang penting pelan-pelan saja, nanti juga sampai-sampai sendiri. Kan ada pepatah bilang alon-alon seng penting kelakon kan?

Sampai di bawah, kami langsung disuguhi hamparan rerumputan hijau yang bisa aku bilang menakjubkan! Indah banget! Cocok banget sebenarnya dibuat camping atau bikin-bikin acara pesta kebun gitu. Tempat yang perfect seperti yang ada di pikiranku kalo kita ingin ngadain pesta kebun. Tapi sayang banget, ada tulisan yang bilang kalo dilarang mengadakan suatu acara di sini. Hiks. Padahal bagus banget lho. Kalo di sini boleh buat camping, mungkin aku bakalan boyongan bangun tenda ke sini hahahaahaha.




Beberapa foto di atas menunjukkan suasana Pantai Nyang-nyang. Gimana? Masih bener-bener perawan kan? Masih belum ada apapun, masih bersih dan masih benar-benar sepi. Sayangnya, waktu kami ke sana cuaca lagi buruk. Nggak dapet sunset. Padahal niatnya ke sana buat liat sunsetnya. Tapi gapapa, itung-itung kami udah mengeksplor satu lagi keindahan di Bali. Karena cuaca mendung yang lumayan gelap, akhirnya sekitar jam 7 kami memutuskan untuk kembali ke atas. Sempet nyasar sih pas nyari tangga ke atas. Soalnya tangganya itu di balik rerumputan dan berhubung udah gelap jadi gak kelihatan.

Seperti yang sudah ku bilang, perjalanan ke atas itu cukup melelahkan dibanding waktu turun ke bawah. Karena kondisi sudah gelap dan belum ada listrik, jadi terpaksa kami pakai senter dari hape ditambah korek yang dibawa Anang.

Yah, sekilas itu aja yang bisa aku ceritakan tentang Pantai Nyang-nyang. Untuk lebih lengkapnya kalian bisa coba datang sendiri, siapa tau kalian berminat buat memperawani pantai yang satu ini. Jadi, kalo kalian ke Bali, kalian nggak harus datang ke Kuta saja kan? Masih banyak pantai yang menanti kalian untuk memperawaninya.
Share:

1 comment:

  1. Woori Casino No Deposit Bonus 2021 | Free Play in Demo
    Woori Casino ventureberg.com/ offers a variety of free spins and no deposit bonuses, https://octcasino.com/ as well as https://septcasino.com/review/merit-casino/ regular promotions. As you septcasino can't claim this offer without being registered

    ReplyDelete